Rumah Ideal itu….

my home is where you are #eaaak

my home is where you are #eaaak

konsep home atau rumah ideal buat saya itu sangat sederhana yaitu ga ada suara TV yang bikin telinga saya sakit dan jiwa saya stress.

saya memang orang yang cukup alergi dengan TV, TV Lokal terutama yg isinya hanya sampah dunia. padahal dulu, keluarga saya baru punya TV waktu saya SD sekitar kelas 4. dan saya lebih sering disuruh tidur siang meski saya ngotot buat nonton..eng.. amigos waktu SD atau SMP gitu… Harusnya sih saya haus akan dunia TV ya, tapi entahlah saya muak dengan TV. dan hubungan saya dengan TV itu tidak akrab hingga sekarang.

Beda banget sama si kakak yang masih TV Mania. baru nyampe rumah, duduk di sofa dan nyalain TV. padahal dianya masih ngotak-ngatik HP -___-“. sama persis sama adeknya yang perempuan. klo saya sih lebih milih ngeloyor ke kamar, mandi, abis itu selimutan di kamar. ngapain kek, baca buku, atau tidur2an, istirahat. oke, saya emang suka nonton criminal minds, law & order SVU, how do i look, clean house, tapi mereka ga tayang tiap hari. dan koleksi film di fox movies premium atau HBO lebih sering ngulang2. jadi saya lebih suka mengurung diri di kamar. semacam recharge energi setelah seharian dipakai di kantor. tipe introvert dan goldar B banget kan? :p

karena perbedaan itulah, sampe sekarang saya masih negosiasi ttg tidak adanya TV di rumah kami nanti. dan si kakak masih jadi anak alay, ababil gitulah ya… hari ini bilang “oke” minggu depan dia bilang “itu TV yg di rumah bakalan dikasiin ke kita klo pindah rumah nanti”
saya langsung bilang “kagak mau. ogah gue.”
si kakak cengar-cengir sambil bilang “bagus tauk”
saya: “bodoo… kakak milih TV atau nanti bakalan beli IMAC?” Continue reading

Advertisements

Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa Continue reading

Lensa Untuk Sang Fotografer

Bismillah…

Sebagai isteri saya ingin memberikan sesuatu untuk suami saya. Karena selama ini ia sudah memberikan banyak hal kepada saya: petualangan yang benar-benar baru buat saya dan kesabaran luar biasa saat saya tak berdaya =D. Namun hal ini bukan balas budi, hubungan suami isteri tidak ada hubungannya dengan itu. ikatan ini memberikan kami arti yang lebih luas dan lebih bernilai dibandingkan dengan “hanya” sebuah timbal balik membalas kebaikan.

Well, niat ini sudah saya miliki sejak tahun lalu saat ia bertambah usia menjadi 28 tahun. Waktu itu saya ingin memberikan sebuah lensa 50 mm untuk kameranya. Tapi karena uang saya tidak cukup, saya hanya bisa memberikan ban belakang baru untuk motor pulsar yang hampir selalu menyertai kami kemana pun kami pergi. Itu pun hasil gabungan dari uangnya dan uang saya. Selebihnya ditabung untuk keperluan yang lain. Selain itu, ia menyatakan tidak terlalu butuh dengan lensa fix itu. okey… =D

Saya sendiri masih belum puas memberikan kado untuknya, karena itu saya memutar otak dan mencari tau apa yang ia inginkan. Akhirnya menjelang tahun 2012 berakhir, kakak bilang kalau ia pengen punya lensa wide 12-24 mm. Saat itu saya ga ngerti secara jelas apa bedanya 12-24 mm dengan 80-200mm dan dengan lensa yang agak panjang di rumah. setau saya lensa wide itu ya buat ngambil gambar dengan range yang lebih lebar tapi gatau seberapa lebar =)) Continue reading

Hadiah Terbaik Pernikahan Kami

Bismillah…

Tanggal 25 februari 2012, ia yang tadinya hanyalah kakak kelas, yang saya juga baru tau bahwa dia itu kakak kelas saya ketika ketemu di pernikahan kenalan saya, berubah status jadi suami saya. Dan pada titik terendah dalam 22 tahun hidup saya, dialah yang menemani saya tanpa ada keluhan. Hanya ada kata sabar dan sabar yang ia bisikkan di telinga saya saat air mata saya meleleh karena tak kuasa menahan sakit pasca operasi. Ia juga yang tak protes saya lempari bantal di tengah malam saat masih di rumah sakit, karena saya butuh bantuan untuk meraih segelas air yang jauh dari jangkauan tangan saya. Saya saat itu kehausan, tidak bisa tidur dan sedikit gerakan tubuh membuat saya merintih kesakitan karena luka operasi masih basah, sedangkan ia sudah terlelap karena lelah bolak-balik rumah-kantor-rumah sakit. Dan banyak lagi kesabaran yang ia punya untuk saya, saat saya benar-benar membutuhkannya.

Ia adalah hadiah dari Alloh di 9 bulan tahun ke 22 hidup saya, hadiah yang datang bersamaan dengan status pernikahan yang tersemat di jiwa saya, ruh saya.

Dan kini, satu tahun telah berlalu. 365 hari saya berlalu lalang di “rumah”: menjejaki ruang berfikir, sifat dan karakter, sikap dan perilaku dirinya. Sakit, lelah, sedih, bahagia, senyum dan tawa telah hadir beriringan saat menyesuaikan diri dengan berbagai macam perbedaan di antara kami.

Saya juga berlatih untuk merelakan ia pergi saat saya ingin dia ada di sini saja, di rumah saja. Satu-dua-atau 10 hari di luar kota tak jarang membuat saya manyun sendiri. Tapi toh saya akhirnya Continue reading

Nikah Kok Ngutang ???

pada suatu hari di jalan turangga, tersebutlah sepasang suami-isteri yang baru menapaki 11 bulan kehidupan rumah tangga. tampak sang suami menjemput…!%#*&*&$() blablabla.. *ga bakat nulis dengan bahasa mendayu-dayu :))*

jadi beberapa waktu yang lalu, 2 mingguan klo ga salah, ada sebuah kejadian yang mengungkap rahasia awal pernikahan kami. lucu sebenernya klo diinget-inget. aku posting di sini untuk jadi kenang-kenangan. :))

senin sore aku dijemput seperti biasa di depan indomaret deket kantor, di jalan Turangga. suasana adem karena abis ujan lebat di bandung. motor pulang ke rumah lewat rute gatot soebroto-asia afrika-braga-kebon jukut-pajajaran-kompleks sukaraja.
nah, waktu motor udah sampe di belokan asia-afrika, tiba-tiba si kakak bilang
“alhamdulillah utangnya udah lunaaasss..”
alhamdulillah. emang utang yang mana kak?Continue reading

Postwedding Gagal

jadi ceritanya, kata orang-orang, suami sayah itu fotografer. punya side job jadi fotografer nikahan orang. which is suka nyuruh-nyuruh orang yang baru nikah itu buat foto postwedding yang posenya unyu-unyu. sayah sendiri pernah liat beberapa album di henponnya. atau pas lagi iseng, buka2 album yang masih anget dari cetakan. ya namanya juga cewek, keinginan punya foto unyu2 gitu kadang muncul juga. meskipun kadang saya suka ngutuk diri sendiri :

“hadeuh, cuss… poto kek gitu ga penting2 amat kalee…” kata salah satu karakter diri sayah sih gitu. yang dengan segera dibantah oleh karakter saya yang laen. “ya kan pengen ada kenang2an buat anak cucu nanti. ininih poto unyu2 waktu masih muda dulu” hehe. dan pertentangan antara dua karakter itu masih ada hingga sekarang. ga jelas sapa yg menang. muahahaha

pas di gombong itu, hari sabtu siang abis dari nikahannya ajeng, kami capcus ke benteng van der wijck. sebagai obat karena ga bisa masuk ke benteng van der berg-nya jogja pas dulu itu,hehe. sampe Benteng sekitar jam 12 kurang. sepiiiiii banget… cuman ada 5 orang-an dan rombongan anak SD yg ga seberapa jumlahnya.

sambil nunggu sholat dzuhur, aku iseng bilang “Kak, poto berdua yuk… kan jarang poto berdua.” *kayaknya tampang gue waktu itu memelas bener :))

“hmm… yaudah.. terserah elu aja dah…”

asyem. *lempar sendal* Continue reading