Tas Ransel & Persiapan Backpackeran di Bangkok

Udah lama pisan ya nggak posting di blog inih, udah ganti tahun pula. haha XD.

Sekarang saya mau cerita sedikit soal persiapan backpackeran saya dan suami Maret nanti. Sejujurnya saya rada “trauma” nulis soal traveling karena dari tahun 2014 saya nulis acara jalan-jalan kyk gini nih nggak pernah kelar, haha. Yang sudi liat arsip blog saya pasti ngeh deh. Tapi daripada dibiarin aja blognya kan. Moga-moga taun ini saya rajin nulis dan terdistraksi sama hal2 lain.

Kami merencanakan ke Bangkok ini dari tahun lalu. Sama kayak perjalanan kami ke luar negeri di 2 tahun ke belakang. Maklum nggak punya banyak duit. Jadi jalan-jalan ke luar negeri setaun sekali kayaknya udah cukup banget buat kita *melas*

Yang beda di tahun ini adalah persiapan kita yang sangat amat sangat selow pisan, nggak kayak taun sebelumnya waktu kita ngelayap di singapura dan Melaka di 2015 dan Penang di 2016. Dulu mah itinerary bisa revisi beberapa kali. Kalau sekarang, kita malah belum bikin yang namanya itinerary.. sama sekali. Padahal tinggal menghitung hari XD. penginapan? Belum dicari juga XD. Biarin aja deh kalau nyasar juga, Continue reading

Advertisements

Cowok Jantan Ga Bawa Koper*

backpacker-an dulu

backpacker-an dulu

Saya setuju pake empat jempol di seluruh anggota badan saya. tapi lagi2 ini murni pendapat saya, bukan pandangan ilmiah, dan tidak bisa jadi referensi tugas akhir mahasiswa manapun di Indonesia.

contoh kasus yang akan saya angkat adalah acara National Leaders Conference yang diselenggarakan di Puncak Cipanas selama 4 hari 3 malam awal bulan Desember lalu. Memang tidak semua orang tahu tentang acara ini karena agenda ini khusus untuk karyawan di tempat saya bekerja dan holding company di sekitarnya.

Dalam acara ini, sudah ditentukan dresscode tiap sesi acara, dari blazer resmi sampai baju kasual. setelah menelaah rundown dan aturan dresscodenya, saya segera merancang kombinasi baju dan kerudung sesimpel mungkin dan yang paling efisien. saya sempat bikin rancangannya di secuil kertas dan memastikan agar kombinasi pakaian itu tidak terlalu mencolok. ya biar ga keliatan banget lah klo kerudung yang hari ini dipake, langsung dipake lagi besok pagi. elegan dikit gitu lho.. haha

tapi catatan itu kemudian saya rombak habis2an di pagi hari karena saya mendelete gaun yang memiliki volume besar dan menggantinya dengan yang bisa dilipat lebih ramping. hal itu tentu saja memiliki efek domino pada kombinasi kerudung yg saya bawa. hadeuh, rempong emang jadi cewek. =))

Alhamdulillah, di H-2jam barang bawaan saya utk 4 hari 3 malam sudah tersusun rapi di ransel Deuter 28L, dan masih bersisa ruang untuk menyimpan kaos yang dibagikan di acara itu. oya, tentu saja di ransel itu sudah termasuk peralatan mandi (yg ternyata ga perlu dibawa krn udh lengkap di hotelnyaaa..!!), sepatu pantopel, 6 komik kindaichi dan 1 novel From Beirut To Jerussalem. haha Continue reading