Ranu Kumbolo #2 : Pendakian

“Perjalanan ini bukan tentang pertunjukan kekuatan, tapi perjalanan dzikir pada Sang Maha Kuat” -Hikari Azzahirah-

DSC_0001

yg cewek2 make jeep warna orenz

Dari Tumpang Ke Ranu Pani
kami masih leyeh2 di sekitar Indomaret Tumpang sambil nungguin kru Jeep menyusun keril2 kami di atap mobil. peserta yg tercecer karena naek pesawat juga udah ngumpul, begitu juga rombongan dari jawa timur. ramee….. :D.  kami juga sempet poto2 di depan jeep, ga sempet ngitung berapa kali yg nyobain bermacam2 pose di jeep. sekitar jam setengah 12an, 3 jeep yg berwarna orenz, hijau, dan hitam itu berangkat menuju ranu pane atau klo di plang desa sih namanya ranu pani. ya terserahlah sama aja pan? :D

waktu itu saya memilih utk berdiri di belakang jeep karena pikir saya pasti mengasyikkan :)). ternyata benar… asik bgt di belakang itu. angin yg semribit, goncangan jeep yang semakin lama semakin aduhai. haha. sewaktu memasuki daerah pegunungan, kami mulai terguncang2 parah. tangan harus kuat menahan badan agar tidak terlempat ke luar jeep. serem juga sih ngeliat track yg dilalui sama jeep. ekstrim.

kami bersorak-sorai saat langit di atas kepala kami menjadi biruuu sebiru langit di pringsewu, kampung halaman sayah. dan teriakan histeris semakin membahana ketika jeep berada di atas kawah purba. masyaAllah… luar biasa… para penumpang lgsg pada heboh minta difotoin. saya sama kang dudi yg kebetulan bawa kamera di tangan masing2, berusaha sekuat tenaga buat motret di atas jeep.Yg ternyata… susah, sodara-sodara…. karena track jeepnya itu muterin gunung. jadi tangan kiri harus sekuat tenaga menstabilkan tubuh yg digoyang sama jeep. hasil fotonya banyak yg absurd :)). alhamdulillah semua jeep kompak berhenti di tengah2 kawah purba. kami turun sejenak dari jeep utk memotret landscape di kawah purba dan tentu saja poto bareng pasangan/keluarga masing2 (yg jomblo mah minta dipotoin sendiri #eh). setelah itu kami berangkat lagi. Continue reading

Advertisements

Ranu Kumbolo #1 : Perjalanan Yang (Sempat) Ingin Dibatalkan

Sidqi: peserta paling keciilll

Sidqi: peserta paling keciilll

Perjalanan november adalah hal yang sudah direncanakan jauh-jauh hari. klo tidak salah ingat kasak kusuk sudah mulai terdengar kira2 setelah kami ke Jogja di bulan mei kemarin. iya, lama banget… :D. saya sama si kakak mulai mempersiapkan semua toolsnya, kekuatan fisik, dan -terutama- duidnya :p. karena perjalanan ini membutuhkan duid yg tidak sedikit. da kita mah apa atuh, rumah aja masih numpang, hehe. jadi mulailah kami berhemat sejak bulan September 2014, segala hal kurang penting sebisa mungkin di-postponed. tapi tetep ya.. kita aktif nonton di bioskop bulan2 itu *nyandar di pojok ruangan*. alhamdulillah sih, Allah ngasih banyak jalan utk mengalirkan rizki ke kantong2 kamih. dan persiapan perjalanan ini diawali dengan membeli tiket KA Matarmaja seharga Rp 65.000/orang via kang dudi :D

semangat saya dengan perjalanan ini naik turun seperti gabungan kurva sin-cos-tan. Dan di pertengahan bulan oktober, saya tiba2 ingin perjalanan ini dibatalkan sama Allah meski saya ttp mempersiapkan segalanya: olahraga,  makan, ngecek tensi (yg masih hipotensiii…), juga searching2 (nyari pinjeman) peralatan macam sarung tangan, keril, dll. iya, saya pingin Allah membatalkan perjalanan ini dengan apa yang saya ingin (bingung kan? sama…). saya gak merasa rugi sama sekali jika apa yg saya harap tadi dikabulkan sama Allah. duit? yaelah, ntar juga bisa nyari lagi, rejeki selalu ada sampai napas dicabut sama Allah kan?. soal keinginan ini, sempat pula saya siratkan dalam status di Whatsapp, tapi alhamdulillah ga ada yang ngarti atau noticed :)). da aku mah apa atuh

hingga sampailah di H-7, harapan saya yang tiba2 muncul itu tidak memberikan tanda2 akan dikabulkan :v. pada saat itu pula tabungan utk ke sana sudah cukup. kami lgsg ngebut beli barang2 di H-2 dan H-1. oya, kami juga bisa beli tiket pesawat untuk pulang ke Bandung. gayak beud kan? haha. alhamdulillah… :p Continue reading

Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2 Continue reading

Wisata Budaya Yogyakarta

kita segerbong

kita segerbong

Dari Solo ke Yogya kami menggunakan kereta. Semacam KRL kali ya klo di Jakarta dan sekitarnya.

Kami 23 orang, dan cuman saya yang perempuan. Tapi si Ryan anak Medan pernah bilang gini ke saya. “lho kakak kan bukan cewek. Penampilan aja yang pake kerudung.” Asyem ni anak -..- *lumurin balsem*.

tiket setinggi kepala. uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

tiket setinggi kepala.
uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

Perjalanan bersama Pramex itu sekitar 1 jam. Keretanya ….. panas…!!! karena hanya ada kipas angin, pintunya otomatis ketutup klo mau jalan, dan jendela hanya dibuka yang bagian atas. bayangin ndiri lah gimana rasanya. Tapi seru kok karena bareng2 segerbong, membully yang jomblo. etapi saya waktu itu fokus ngejar tilawah yang belum tersentuh sejak pagi sih… hehe. :v

Sampai di Stasiun Tugu, kita dijemput sama tuan rumah dan langsung ke rumah Pak Cah (kisah bersama keluarga pak Cah ada di sini). Sore itu agenda kami hanya menghabisi dagangan ibu penjual sate keliling. Rasanya lumayan. Gatau sapa yang bayarin. Wkwk. Malamnya kenalan season 3 bersama personel yang baru datang dari bekasi, magetan, dll.

Senin

Sebelum Subuh datang seonggok manusia bernama uchi (siapa uchi sudah diungkap di sini) yang ngejar kereta sepulang dari tugas Batam. Alhamdulillah uchi bawa makanan banyak. Cokelat. Aaakkk…. Saya memang selalu meleleh klo dikasih cokelat, makanya si kakak sering ngerayu beliin cokelat klo saya lagi ngambek atau nangis. Haha :p. beberapa jam kemudian datanglah Mbak Nur dari Jakarta. Jadi yang perempuan ga garing2 amat, ber4. Lumayan dari manyun.hehe

Tema hunting hari ini adalah Budaya Yogyakarta. ^^

Saya adalah orang yang mungkin kurang bisa mengerti tentang budaya. Continue reading

Belajar dari Keluarga Pak Cah

rumah pak cah. maap g bs semua tercapture krn difoto dg HP Samsung Galaxy SIII mini.  XD

rumah pak cah. maap g bs semua tercapture krn difoto dg HP Samsung Galaxy SIII mini. XD

tanggal 25-28 mei kemarin saya dan puluhan orang dari komunitas tOekangpoto menginvasi rumah Ustadz Cahyadi Takariawan atau yang lebih dikenal dengan Pak Cah. kebayang kan dengan kata “PULUHAN”? hehe

saya hanya tau Pak Cah dari buku2 yang beliau tulis dan pernah memotret beliau saat ada event Hari Ibu se-Kota Bandung, sedangkan istrinya? Ummi Ida, saya  kenal dari blognya di sini: http://ida-nurlaila.blogspot.com. Penilaian awal saya untuk sepasang ustadz dan ustadzah ini adalah pasangan yang ideal dengan semua makna yang terkandung di dalamnya. #eaaa :p

kemudian analisa saya itu diperkuat dengan pengalaman saya di rumah beliau selama kurang lebih 4 hari 3 malam. Menginap di sana adalah pengalaman yang sangat kaya. saya sangat belajar kepada Pak Cah dan ummi Ida bagaimana menghormati tamu seperti yang Rasulullah ajarkan.

subhanallah, fasilitas yang diberikan itu sangat di luar ekspektasi kami, terutama buat yang perempuan. *maap eaaa bapak2 :p* Keluarga Pak Cah memiliki sebuah “paviliun” kecil di belakang yang diperuntukkan bagi para tamu yang akan menginap. perlengkapan di dalam kamar itu bak rumah bagi keluarga kecil. Continue reading

huru hara di KM 2 Jakarta

seperti biasa, sebelum sampai ke bahasan utama, prolognya akan cukup panjang. =P

Akhir desember kemarin saya membersamai si kakak moto  nikahan temen di komunitas tOekangpoto. well, saya lebih banyak berfungsi sebagai tukang kondangan dan ngabisin makanan sih di sono. seperti di pernikahan2 yang lain, muahaha.

kami ke lokasi nikahan dengan mobil rentalan di tetangga yg bermerek Avanza. di dalam mobil itu ada 5 orang. di depan ada mas yudi yg berperan sebagai driver dan mas mai yg menemani di sampingnya, di baris kedua ada saya dan si kakak, dan di baris ketiga ada yogi bersama koper dan ransel2 kami.

for your info, mas yudi dan mas mai ini berasal dari JOgja. dan kami janjian di Bandung dan rumah dinas mertua saya sebagai meeting pointnya. mas mai naek motor dari Jogja ke Bandung dan udah nyampe di rumah dari malem kamis. jadi dia bisa istirahat sama keliling dulu di bandung sama si kakak. kebetulan si kakak udah cuti bersama akhir tahun di kantornya sedangkan saya masih setia bolakbalik kantor sampai tanggal 31 *curhat*. dan si mas yudi sang driver itu baru berangkat dari Jogja hari Jumat pagi dan sama dengan mas mai: naek motor metik. subhanallah ini bapak2 yang dari Jogja. saya kan jadi pengen nyobain naek motor dibonceng ke Jogja #eh -___-” Continue reading