Flashtrip Singapura-Kuala Lumpur-Melaka #2

#2 Singapura
Jam 6 pagi saya sudah duduk manis di depan Bandara Husein Sastranegara. Suami saya menyusul kemudian karena setelah mengantar saya dengan motornya, dia diantarkan kembali ke bandara oleh bapak mertua. Pagi2 itu sempat terjadi drama di Antara kami yaitu “bawa tripod atau tidak”. Saya adalah pihak yang ngotot buat bawa tripod karena mau foto2 bareng :p dan suami adalah yang sebaliknya. Alasan si kakak gak mau bawa tripod adalah karena males klo kena cas tripod dan berbagai alasan hiperbolis lainnya. Sedangkan saya, tetep ngotot harus bawa tripod karena kata Mas Anton, teman kami dari Semarang, “tripod mini boleh dibawa di kabin” dan kalaupun pait2nya harus beli bagasi “it’s OK” karena ini adalah perjalanan jauh dan nilai bagasi gak sebanding dg semua effort yang udah kami lakukan selama ini. akhirnya tripodnya dimasukkan ke ransel si kakak.
Kami masuk ke Bandara, melewati counter check in dan petugas imigrasi dengan mulus. Tripod mini (yg kalau dilipat2 memang tidak terlalu panjang tapi tetap lumayan berat) dan berbagai makanan di dalam ransel yang kami bawa lolos masuk kabin pesawat Air Asia :D.

Alhamdulillah maskapai ini on time dan kami terbang jam setengah 8 pagi. Kami dapat kursi 23 B & C, gak dapet window seat. Tapi waktu kami masuk ke pesawat, ternyata kursi 23 A itu kosong. alhamdulillah lagi, kami bisa duduk dengan leluasa dan bisa liat2 langit biru mendung. Oya, kami bayar airport taxnya itu di sales office-nya Air Asia sekitar awal April. Kenapa? Karena kita sekalian mau konfirmasi perubahan jadwal pesawat yang saya dapatkan dari Air Asia via sms (yg awalnya jam setengah 6 pagi jadi jam setengah 8 pagi).

Kami sampai di Changi jam setengah 11 waktu Singapura. Kami langsung ke toilet dan ngisi tumbler yang kami bawa dengan air gratis di samping toilet. Lalu kami langsung ke MRT Station. Karena kami sampai di terminal 1, maka kami harus ke terminal 3 dulu dengan menggunakan Sky Train. Tinggal cari aja papan petunjuk arahnya. Gampang kok. Sampai di terminal 3, kami lagi2 tinggal mengikuti papan petunjuk arah dan sampai di MRT Station. Meski sudah tau kalau kita mau beli EZ link, tetap aja kami masih plonga-plongo takut salah. Haha. Continue reading

Advertisements

Flashtrip Singapura-Kuala Lumpur-Melaka #1

#1 Cerita di balik perjalanan

Hello world… *ngetik sambil rada2 merem*

Jumat-Senin (17-20 April 2015) kemarin saya dan suami menjelajahi 2 negara tetangga. Ya, berdua saja. Perjalanan ini sudah lama kami rencanakan yaitu disponsori oleh tiket murah dari Air Asia yg kami beli Desember 2014 lalu, hehehe.

Januari-Maret adalah bulan-bulan kami melakukan pengiritan dan penghematan besar2an di segala sektor. Apalagi di bulan yang sama kami juga harus berfikir dan mengeluarkan banyak dana utk KPR rumah kami. Alhamdulillah, banyak rejeki yang mengalir baik yang direncanakan dan tidak disangka-sangka. Segala puji bagiMu ya Allah, Sang pengatur rejeki.

Meski tiket sudah dibeli jauh-jauh hari, kami baru buat jadwal alias itinerary perjalanan H-2 minggu. Saya sampai “mual” baca2 blog orang utk mengatur jadwal kami dengan efisien baik dari segi dana dan waktu. Sempat ada drama ngeyel2an sama si kakak saat pembuatan jadwal ini, tapi karena saya lebih banyak baca blog, lebih rajin nulis dan mencatat semua yang sy dpt, maka si kakak mau gak mau ngikutin apa yang saya atur.

Kami memilih rute Singapura-Kuala Lumpur-Melaka karena:

  1. Singapura: waktu itu destinasi yang ada tiket murahnya cuman itu yang “menarik mata” saya dan cocok utk kami sebagai traveler kere pemula. Jadi, perjalanan ini itung2 adalah pemanasan untuk perjalanan2 lain yang lebih jauh *ya kali kan… :p*.
  2. Kuala Lumpur: deket sama singapura dan saya teracuni karena hasil baca2 aka riset di internet. :D
  3. Melaka: awalnya saya gak kepikiran buat ke kota yang saya baru denger inih. Tapi si kakak dengan ngototnya bilang mau ke sinih karena kota ini konon adalah UNESCO World Heritage. Trus ada wisata sungainya, jadi sebelum ke Venesia, cobain dulu di Melaka. Yasudah, saya ikut aja. Saya mah seneng klo suami saya seneng. Da aku mah apa atuh, cuman istri sholehah *aaamiinnnn :v :p*

Begini garis besar itinerary perjalanan kami dari Bandung-Singapura-Kuala Lumpur-Melaka-Singapura: Continue reading

Touring Bandung-Ujung Genteng #1

kami di pantaiii...

kami di pantaiii…

Kami, saya dan si kakak, membuka tahun 2015 dengan tidur di awal waktu. Bobok sebobok-boboknya, gak keganggu sama sekali dengan kembang api. Saya juga tidak terobsesi utk menonton kembang api karena hasrat saya mengenai kembang api sudah terpenuhi beberapa waktu lalu di sini.

saya dan si kakak sudah jauh-jauh hari merencanakan utk main ke Pantai Ujung Genteng di awal tahun. Saya malah udah siap2 buat ngajuin cuti demi touring ini. Tapi ternyata tempat kerja saya inih ngasih libur bersama dong… jarang-jarang banget! Alhamdulillah. Rencana kita fiks lanjut!

Fyi, Pantai Ujung Genteng ini letaknya di Sukabumi. Mungkin kalau cuman denger “sukabumi”, orang2 mikirnya “ah, deket ini mah…” padahaaall… ini sukabumi yang di ujung dunia jawa baraatttt. Tepos dah itu pant*t sampai sana. Detilnya saya ceritain nanti.

 Kamis, 1 Januari 2015

Pagi-pagi saya sibuk nyuci baju karena udah numpuk dan mengingat hari minggu nanti saya mau istirahat aja, gamau megang2 cucian :p. jam 9 pagi saya mandi, beres2. Si kakak juga dari pagi udah ngoprekin si Rebi yang sehari sebelumnya udah “jajan” di Kawasaki Jl Pajajaran. Jam setengah 10-an barang2 ditata sama si kakak di bagasi motor (gaya bener sebutannya bagasi, padahal temen2 nyebutnya magic com :v).

Yang dibawa itu: Continue reading