Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

Baru Bereum. 02.00 WIB

Saya udah bangun. Tapi bener2 pengen tidur lagi. Aduh, beneran kayak ga cukup tidur 2 jam. Yg lain juga kayaknya ngerasain yg sama karena jam segitu masih pada diem di sleeping bag masing2 meski saya yakin udah pada bangun. Ngantuk, pegelnya masih kerasa. Hehe.

Tapi kemudian kami beres2, sleeping bag digulung, semuanya dimasuk2in ke ransel masing2. Dan waktu kami keluar dari kemah, yg laki-laki malah berkurang 2 orang. Katanya lagi pada ke bawah, fufu. Yasudah, yg cewek2 melipir dulu buat membuang hajat. Perjalanan kyk gini tuh repotnya waktu pipis session *big grin*. Setelah menunggu, rapat soal rute naik ke puncak dan turun lagi, hingga makan roti sobek bekel dari indom*ret, sekitar jam 3 kami berangkat ke puncak. Semua ransel ditinggal, kami hanya bawa makanan-minuman sama kamera. Kemah ditungguin sama Cep Kiki yg kakinya masih kurang fit.

Perjalanan harga diri part #2 kembali dimulai…

Naik Ke Puncak Bayangan Manglayang

Track Manglayang yang digambarkan oleh para pendaki di blog2 mereka bukanlah gambaran omong kosong. Track-nya bener2 naik tajam sejak awal pendakian. Beneraaann… ini curamnya ‘alaihim banget.

Sesungguhnya ungkapan bahwa Manglayang sangat cocok untuk Pendaki Pemula adalah pernyataan yang sangat menyesatkan. Saya berada di garis terdepan untuk menyanggahnya! #eaaak. Memang tingginya cuman 1.818 mdpl, tapi tracknya bener2 bikin lupa cara napas lewat hidung. Continue reading

Advertisements

Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2 Continue reading

Touring Bandung-Lampung #1

Menuju Negri Menara Siger

Menuju Negri Menara Siger

ini adalah tour terpanjang dan tergila buat saya.

awalnya saya cuman iseng ngusulin ide naek motor ke lampung ke kakak, dan saya agak ragu bakalan dikabulin karena pada pekan terakhir bulan Desember 2013 lalu itu saya dan si kakak ke cilegon buat motoin nikahan temen sekomunitas tOekangpoto (baca ceritanya di mari). dan sayangnya perjalanan ini harus dipenggal jadi 2 karena perjalanan ketika berangkat dan pulang cerita dan insiden yg terjadi itu beda banget. :D begini ceritanya Continue reading

Cowok Jantan Ga Bawa Koper*

backpacker-an dulu

backpacker-an dulu

Saya setuju pake empat jempol di seluruh anggota badan saya. tapi lagi2 ini murni pendapat saya, bukan pandangan ilmiah, dan tidak bisa jadi referensi tugas akhir mahasiswa manapun di Indonesia.

contoh kasus yang akan saya angkat adalah acara National Leaders Conference yang diselenggarakan di Puncak Cipanas selama 4 hari 3 malam awal bulan Desember lalu. Memang tidak semua orang tahu tentang acara ini karena agenda ini khusus untuk karyawan di tempat saya bekerja dan holding company di sekitarnya.

Dalam acara ini, sudah ditentukan dresscode tiap sesi acara, dari blazer resmi sampai baju kasual. setelah menelaah rundown dan aturan dresscodenya, saya segera merancang kombinasi baju dan kerudung sesimpel mungkin dan yang paling efisien. saya sempat bikin rancangannya di secuil kertas dan memastikan agar kombinasi pakaian itu tidak terlalu mencolok. ya biar ga keliatan banget lah klo kerudung yang hari ini dipake, langsung dipake lagi besok pagi. elegan dikit gitu lho.. haha

tapi catatan itu kemudian saya rombak habis2an di pagi hari karena saya mendelete gaun yang memiliki volume besar dan menggantinya dengan yang bisa dilipat lebih ramping. hal itu tentu saja memiliki efek domino pada kombinasi kerudung yg saya bawa. hadeuh, rempong emang jadi cewek. =))

Alhamdulillah, di H-2jam barang bawaan saya utk 4 hari 3 malam sudah tersusun rapi di ransel Deuter 28L, dan masih bersisa ruang untuk menyimpan kaos yang dibagikan di acara itu. oya, tentu saja di ransel itu sudah termasuk peralatan mandi (yg ternyata ga perlu dibawa krn udh lengkap di hotelnyaaa..!!), sepatu pantopel, 6 komik kindaichi dan 1 novel From Beirut To Jerussalem. haha Continue reading

40 Jam Di Perjalanan Jawa Timur

kereta dan cerita perjalanan kita

kereta dan cerita perjalanan kita

Sepertinya saya terlalu banyak cerita tentang perjalanan-perjalanan saya ke luar kota. Tapi mau bagaimana lagi? kadang hampir ¾ bagian dalam satu hari saya habiskan di jalan, selebihnya saya tidur di penginapan atau di kosan orang =D. perjalanan terpanjang saya dengan angkutan publik sebelumnya tercatat hampir 16 jam. Maklum waktu itu lagi puncak arus mudik dan pelabuhan bakauheni-merak sedang sangat padat manusia. Ternyata rekor itu pecah beberapa minggu lalu yaitu saat saya harus mengunjungi Malang, Jawa Timur.

Saat itu moda transportasi yang langsung menuju Malang dari Bandung adalah kereta api. Jadi ya mau gamau saya harus memilih dia, hehe. Lama perjalanan normal Bandung-Malang adalah 15,5 jam dengan kereta Malabar. Dari jam 3 sore saya dan suami, yang selalu menjadi hero di setiap episode hidup saya, sudah duduk manis di stasiun Bandung. Kami duduk-duduk di ruang tunggu sambil nunggu dipanggil sama petugas. Gatau kenapa ya, momen-momen saat saya atau dia mau pergi sendirian ke suatu tempat tertentu menjadi begitu singkat dan berharga untuk dilewatkan dengan biasa2 saja. Sebenarnya sih kami nggak melakukan hal2 aneh, Cuma duduk berdua: Ngobrol, becandaan. Ya semacam itu lah, hehe absurd deh gue. Lalu saya masuk ke stasiun setelah mencium tangannya dan punggung tangan saya dicium olehnya. *ribet deh kalimatnya haha*. Dan ya, cium kening dikit. Wajar kan ya? dia kan suami gueh…

teruuusss? Elo mau pamer?

Ya nggak juga sih… cuman ngerekam momen doang.

Ya itu sama aja, dodol.. -___-“

Perjalanan dengan kereta malabar lancar jaya dari jam setengah 3 sore sampai ba’da maghrib. Ketika sampai di stasiun tasik, tiba-tiba si kereta dieeeem sampe sekitar setengah jam. Continue reading

Wisata dan Nyicip Kuliner di Tanah Daeng

masih tentang tanah daeng yang saya kunjungi beberapa waktu lalu.

hari pertama  di Makassar, saya nggak kemana-mana, hanya di kantor untuk coaching penanggung jawab di lapangan. tujuannya agar program yang berjalan di sana berjalan dengan lancar. cuaca di makassar juga lagi “Adem-adem”nya karena dalam satu hari hujan turun 3-4 kali =D. meskipun hujan cukup sering tapi saya tetap merasa gerah =D.

Siang hari itu saya mencicipi sup konro dan coto makassar.
sup konro sebenarnya bukan makanan asing buat saya karena udah pernah nyobain di rest area 57. saya nyicip lagi karena sup konro itu enaaakkk… hehe =P~
klo coto makassar saya nyicipnya pas makan malam, saya kira si coto ini ga jauh2 bentuk dan penampakannya kayak soto di pulau jawa dan soto2 lain yang pernah saya makan.

dan wow, emejing… saya tertipuhh… =)) Continue reading