Festival Bandoeng Baheula 2015

Lorong Bandung Baheula

Lorong Bandung Baheula

setelah berjibaku dengan segala macam bentuk pengiritan dan pemotretan pernikahan di tiap akhir pekan, kesampaian juga jalan2 di Bulan Maret :)). saya menyeret si kakak (sekali lagi saya jelaskan bahwa si kakak itu adalah sebutan untuk suami saya) ke Festival Bandung Baheula di Kota Baru Parahyangan. kalau ada yang gak paham itu ada dimana, lokasinya itu di sekitar masjid Al Irsyad. masjid yang tenar karena di-desain oleh Ridwan Kamil, wali kota Bandung :D. fyi, saya juga baru mengunjungi masjid itu kemarin kok. haha.

Festival ini berlangsung selama 2 hari yaitu tgl 28-29 Maret 2015. tgl 28 saya, si kakak, dan tim Posko Studio 86 lain harus ke Garut untuk motret nikahan. jadi otomatis kita gak bisa main ke sana. padahal ya tgl 28 itu banyak acara yg bagus di Bandung misalnya Majelis Jejak Nabi di Masjid Salman ITB dan mabit Quran di Masjid Habiburrahman. tapi semuanya harus dikorbankan demi mengais nafkah #halah.

Kami berangkat jam 1 siang dan memasuki kawasan Kota Baru Parahyangan sekitar jam setengah 2. jujur saya baru pertama kali ke situ dan saya AGAK tersepona dengan kawasan ini karena segala macem fasilitas ada: dari RS, hotel, institusi pendidikan (bimbel bahasa asing gitu), ruko2 yang aktif berjualan, dan segala hal lain. yang bikin saya kesengsem dengan kawasan ini adalah banyaknya “padang rumput” yang warnanya ijo royo2. suka bangett…. karena bisa jadi spot pemotretan,haha *teteuuppp*. ada lho yang mirip2 bukit teletubbies mini. mau banget deh saya buat guling-guling di situ seharian :)).

sebenarnya Festival Bandung Baheula ini tidak terlalu WoW, cuman ada lorong Bandung Baheula dan pameran mobil antik. momen puncaknya itu di malam minggu sekalian ikut perayaan (?) earth hour. Lorong Bandung Baheula isinya adalah potret Bandung jaman duluuuu… waktu kawasan ITB yg di Dago itu disebut “jauh dari pusat kota”. kebayang kan seberapa jadulnya foto itu? :D. Continue reading

Advertisements

Ragunan: The World of My Childhood Dream

hasil foto om wicak: gue diblurin.  katanya "kan biar keliatan petanya.." gue: "okee.... -__-"

hasil foto om wicak: gue diblurin.
katanya “kan biar keliatan petanya..”
gue: “okee…. -__-“

Percaya atau tidak Ragunan adalah salah satu potongan dari impian masa kecil saya yang belum tercapai, bahkan ketika saya masih kerja di Jakarta which is si saya tinggal naek busway. Ternyata takdir berkata bahwa saya harus ke sana bareng sama si kakak yg ternyata juga belum pernah ke ragunan -___-“.

Tanggal 16 agustus 2014, saya dan si kakak udah bangun di tempat menginap sekitar jam setengah 5. Ba’da shalat dan bersih2, jam setengah 7 kami langsung menuju shelter busway Kebon Pala. Yey, tiket transjakarta dapet yg 2000 perak XD. Awalnya sih mau ke tempat Kang Dudi mau ngomongin soal planning ke Rakum tapi karena Kang Dudi belum respon dan karena pertimbangan lain, kami akhirnya ke Ragunan. Saya sih seneng2 aja. Hehe.

Sampek di ragunan itu sekitar jam setengah 8an. Makan bubur ayam setengah porsi yg ternyata enak banget karena sama persis dengan yg biasa saya makan di kampung saya dulu :9. Si kakak mah makannya 1 porsi (tetep) plus sate ati dan telor puyuh (like always). Saya agak heran sih kok makannya banyak bgt gitu, dan ga bosen2 makan #eh XD.

15 menit kemudian kita masuk ke Ragunan. Masih sepiii…. Banget loketnya. Cuman ngantri 1 orang. Harga tiketnya 4rb/orang dan kita bisa puas main di ragunan. Setelah masuk, si kakak liat peta dulu (seperti biasa…) dan saya (seperti biasa) ga ngerti sama peta. Jadi saya minta difotoin aja bareng peta *ga nyambung memang*.

yey, petaa.... (sy cuman liat warna2nya aja)

yey, petaa…. (sy cuman liat warna2nya aja)

Continue reading

Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

Baru Bereum. 02.00 WIB

Saya udah bangun. Tapi bener2 pengen tidur lagi. Aduh, beneran kayak ga cukup tidur 2 jam. Yg lain juga kayaknya ngerasain yg sama karena jam segitu masih pada diem di sleeping bag masing2 meski saya yakin udah pada bangun. Ngantuk, pegelnya masih kerasa. Hehe.

Tapi kemudian kami beres2, sleeping bag digulung, semuanya dimasuk2in ke ransel masing2. Dan waktu kami keluar dari kemah, yg laki-laki malah berkurang 2 orang. Katanya lagi pada ke bawah, fufu. Yasudah, yg cewek2 melipir dulu buat membuang hajat. Perjalanan kyk gini tuh repotnya waktu pipis session *big grin*. Setelah menunggu, rapat soal rute naik ke puncak dan turun lagi, hingga makan roti sobek bekel dari indom*ret, sekitar jam 3 kami berangkat ke puncak. Semua ransel ditinggal, kami hanya bawa makanan-minuman sama kamera. Kemah ditungguin sama Cep Kiki yg kakinya masih kurang fit.

Perjalanan harga diri part #2 kembali dimulai…

Naik Ke Puncak Bayangan Manglayang

Track Manglayang yang digambarkan oleh para pendaki di blog2 mereka bukanlah gambaran omong kosong. Track-nya bener2 naik tajam sejak awal pendakian. Beneraaann… ini curamnya ‘alaihim banget.

Sesungguhnya ungkapan bahwa Manglayang sangat cocok untuk Pendaki Pemula adalah pernyataan yang sangat menyesatkan. Saya berada di garis terdepan untuk menyanggahnya! #eaaak. Memang tingginya cuman 1.818 mdpl, tapi tracknya bener2 bikin lupa cara napas lewat hidung. Continue reading

Pengalaman Sendiri Di Kuala Namu

terbang

terbang

sebelum Ramadhan, saya terbang ke Medan. Dan ini adalah kali pertama saya pergi ke sebrang pulau sendirian pake pesawat. biasanya paling sedikit saya bertiga dan saya sendirian yang perempuan, yg lainnya jadi bodyguard.

ada kejadian yang bikin saya deg2an sampe sakit n pengen nangis di Bandara. jadi pagi2 waktu saya ke bandara Husein Sastranegara, saya ga bawa tiket print out, cuman bawa email tiket dari agen. saya udah buka email tiket itu dari sebelum masuk bandara. jadi biar ga grusa-grusu di depan petugasnya dan keliatan elegan gitu :v. waktu saya masuk dan lolos pemeriksaan petugas di pintu masuk bandara, saya cek emailnya masih ada. aman. saya langsung ambil antrian di Citylink di belakang 2 orang laki-laki. trus saya cek lagi email saya di henpon, dan WHAT? itu emailnya ilang dong bookk…. astaghfirullahal ‘adziim. saya cek di folder “trash”, dan ADA! saya mau klik n move ke folder inbox, eh.. sebelum jempol sempet ngeklik, email itu di-remove dong sama si yahoomail. -___-”

saya langsung diterpa kepanikan luar biasa yg ditandai dengan gemetar hebat dan jantung olahraga sprint. haha. beneran ya, itu saya  bener2 nge-blank mau kayak gimana. saya cuman bisa bilang istighfar dalam hati. abis itu nyoba nelpon agen tiket bwt ngirim email tiketnya yg kemungkinan diresponnya kecil karena belum jam 8 pagi. saya bolak-balik ngecek inbox email, dan masih ga ada aja itu email (ya kali mata saya kesliwer atau gimana). haaa… setress si gue waktu itu. saya sempet nelpon si kakak juga. tapi ga diangkat (yaiyalah… dia lagi di motor) dan saya hampir nangis. ini gimana ceritanya gue ke Medaannn……. =_= Continue reading

Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2 Continue reading

The Hidden Paradise: Pantai Santolo

gerbang santolo

gerbang santolo. dipotoin sama Robi, anak TP Bandung, masih jomblo. minat? ping me! *lho? :))

Trip yang berbuntut panjang pada medical record saya. haha

jadi gini ceritanya.
dari awal bulan, si kakak sudah rajin mendengung2kan ke telinga saya klo kitah akan “ke santolo” di pekan 2 mei. saya langsung oke aja karena memang penasaran sama santolo. secara, sebelumnya saya udah pernah hampiiirrr nyebrang ke santolo. tinggal nyebrang doaaanggg…. -____-“. dan ini bukan private trip kyk waktu ke rancabuaya, tapi bareng2 sama anak2 dpd. :v. ah, gapapa. yg penting main!

hari sabtu, Jam 10 malem kita berangkat dr dpd, kita rombongan 2 mobil. dan sekitar jam 3.20 pagi nyampe di bibir pantai. selama itu udah banyak berhentinya kok, terutama buat buang hajat. :D

yg saya soroti adalahhh:
gileee booo…. perjalanannyaaaa…. o_O
sumpah, saya ga pernah nyangka kalau rute yg sangat fun, senang2, dan hura2 wkt touring pake motor berubah jadi adegan pemerasan getah lambung selama 2 jam terakhir. Continue reading