Bandung-Lampung #2 : Perjalanan Pulang

seharusnya dikasih judul yg sama, tapi saya males. :D

4 Januari 2014

jam 6, kami udah mandi dan makan nasi goreng dan teh manis. tidak lupa si kakak saya kasih doping habbatussauda yang sebenernya agak kesiram sama minyak kayu putih. hahaha. jadi ceritanya, waktu kita mampir buat sholat jumat, kita baru tau klo minyak kayu putih yang kita simpen di salah satu tas tumpah ruah dan habis di jalan. basahlah semua isi kantong tas itu: dompet (cuman sebagian sih), dan habbatussauda yang kami simpan di plastik. waktu itu saya langsung mikir: ini ngerembes ke dalem plastic ga ya? kayaknya sih nggak, tapi kayaknya masuk karena gulungan plastiknya udah penuh sama minyak kayu putih. -___-“. akhirnya pagi2 itu si kapsul habbatnya saya keluarin dan digosok2 pake tisu biar ga berasa banget. trus diminum sama si kakak. saya sih ga minum, haha

sekitar jam setengah 9, kami pamit dan menuju Bakauheni kembali.

gerbang kebanggaanya pringsewu. bagus kan? :))

gerbang kebanggaanya pringsewu. bagus kan? :)). jalanan di lampung kurang lebih kayak gitu. mulus. cuman ada yg agak2 berlubang di beberapa kawasan. intinya jalanannya enak, ga sejelek di Banten. hoho

saat kami melewati jalur lintas sumatera menuju Bakauheni, gerimis mulai turun. saya yang bawa si konde di dalam tas langsung ngelepas syal di gulungan leher dan dipakai utk melindungi tas kecil itu. kami waktu itu belum make jas hujan karena baru gerimis.

di jalanan ini lah terjadi insiden yang mengubah arus kas bulan januari. =)) Continue reading

Advertisements

Touring Bandung-Lampung #1

Menuju Negri Menara Siger

Menuju Negri Menara Siger

ini adalah tour terpanjang dan tergila buat saya.

awalnya saya cuman iseng ngusulin ide naek motor ke lampung ke kakak, dan saya agak ragu bakalan dikabulin karena pada pekan terakhir bulan Desember 2013 lalu itu saya dan si kakak ke cilegon buat motoin nikahan temen sekomunitas tOekangpoto (baca ceritanya di mari). dan sayangnya perjalanan ini harus dipenggal jadi 2 karena perjalanan ketika berangkat dan pulang cerita dan insiden yg terjadi itu beda banget. :D begini ceritanya Continue reading

Akhirnya Tangkuban Parahu

Orang-orang sering menyangka kalau saya hidup di bandung, otomatis saya udah ke berbagai tempat wisata di bandung. dari rumah sosis, kampung gajah, kawah putih sampai PVJ.
wew, totally No!
lha wong PVJ aja baru saya datengi 3 bulan yg lalu :))
sebenarnya saya pengen dateng ke semua lokasi, tapi you know kan Bandung kayak gimana macetnya saat weekend apalagi pas long weekend?
dan itu adalah alasan utama si kakak males kemana-mana ketika libur tiba. tapi si kakak akan luluh sih kalau saya sudah merengek2 macam bayi, ya kadang sambil ngomel dikit tentu saja, haha :v.

Kawah Tangkuban Parahu

Kawah Tangkuban Parahu (foto: @HikariAzzahirah)

kalian tau kan Tangkuban Parahu? Continue reading

Touring Bandung-Pantai Ranca Buaya

saya klo lagi males ngeblog, malesnya ga ketulungan. pengalaman seseru apapun tidak akan bisa menggerakkan jemari saya yang bak telunjuk semua ini menari di keyboard. fufufu.. n fyi, tour ke Eropanya Pulau Jawa ini sudah saya khatamkan beberapa hari sebelum Ramadhan 1434 H. kebayang kan betapa jadulnya postingan ini.muahaha.

oya, tempat ini disebut Eropanya Pulau Jawa karena KATANYA pemandangan pantainya mirip di ERopa. saya gatau juga sih itu bener atau nggak karena saya belum pernah ke ERopa. moga2 ada yang jadi donatur buat kitah buat jalan2 ke Eropa. :V

jadi ceritanya, saya sudah merengek2 ke #uhuk suami saya alias si kakak untuk touring ke Rancabuaya atau Ujung Genteng sejak tahun lalu. dari gaya manis manja sampai barbar sembari maksa. akhirnya semua tipu daya dan jerih payah saya itu terbayar saat dia mengajak saya touring ke sana. katanya gini “just give me a little time…”
oke, saya terharu. hehe.
ya ga perlu dikasih tau lah ya klo saya langsung ngegelendot di sampingnya. hoek.

sabtu pagi tanggal 6 Juli 2013 sekitar jam 6 pagi, setelah mandi, sholat subuh dan sholat shafar kami sudah di atas motor, bersiap memulai touring ke Continue reading

40 Jam Di Perjalanan Jawa Timur

kereta dan cerita perjalanan kita

kereta dan cerita perjalanan kita

Sepertinya saya terlalu banyak cerita tentang perjalanan-perjalanan saya ke luar kota. Tapi mau bagaimana lagi? kadang hampir ¾ bagian dalam satu hari saya habiskan di jalan, selebihnya saya tidur di penginapan atau di kosan orang =D. perjalanan terpanjang saya dengan angkutan publik sebelumnya tercatat hampir 16 jam. Maklum waktu itu lagi puncak arus mudik dan pelabuhan bakauheni-merak sedang sangat padat manusia. Ternyata rekor itu pecah beberapa minggu lalu yaitu saat saya harus mengunjungi Malang, Jawa Timur.

Saat itu moda transportasi yang langsung menuju Malang dari Bandung adalah kereta api. Jadi ya mau gamau saya harus memilih dia, hehe. Lama perjalanan normal Bandung-Malang adalah 15,5 jam dengan kereta Malabar. Dari jam 3 sore saya dan suami, yang selalu menjadi hero di setiap episode hidup saya, sudah duduk manis di stasiun Bandung. Kami duduk-duduk di ruang tunggu sambil nunggu dipanggil sama petugas. Gatau kenapa ya, momen-momen saat saya atau dia mau pergi sendirian ke suatu tempat tertentu menjadi begitu singkat dan berharga untuk dilewatkan dengan biasa2 saja. Sebenarnya sih kami nggak melakukan hal2 aneh, Cuma duduk berdua: Ngobrol, becandaan. Ya semacam itu lah, hehe absurd deh gue. Lalu saya masuk ke stasiun setelah mencium tangannya dan punggung tangan saya dicium olehnya. *ribet deh kalimatnya haha*. Dan ya, cium kening dikit. Wajar kan ya? dia kan suami gueh…

teruuusss? Elo mau pamer?

Ya nggak juga sih… cuman ngerekam momen doang.

Ya itu sama aja, dodol.. -___-“

Perjalanan dengan kereta malabar lancar jaya dari jam setengah 3 sore sampai ba’da maghrib. Ketika sampai di stasiun tasik, tiba-tiba si kereta dieeeem sampe sekitar setengah jam. Continue reading

Wisata dan Nyicip Kuliner di Tanah Daeng

masih tentang tanah daeng yang saya kunjungi beberapa waktu lalu.

hari pertama  di Makassar, saya nggak kemana-mana, hanya di kantor untuk coaching penanggung jawab di lapangan. tujuannya agar program yang berjalan di sana berjalan dengan lancar. cuaca di makassar juga lagi “Adem-adem”nya karena dalam satu hari hujan turun 3-4 kali =D. meskipun hujan cukup sering tapi saya tetap merasa gerah =D.

Siang hari itu saya mencicipi sup konro dan coto makassar.
sup konro sebenarnya bukan makanan asing buat saya karena udah pernah nyobain di rest area 57. saya nyicip lagi karena sup konro itu enaaakkk… hehe =P~
klo coto makassar saya nyicipnya pas makan malam, saya kira si coto ini ga jauh2 bentuk dan penampakannya kayak soto di pulau jawa dan soto2 lain yang pernah saya makan.

dan wow, emejing… saya tertipuhh… =)) Continue reading