Perjalanan Harga Diri di Gunung Manglayang #1

Nekad.

adalah Kata yg dapat menggambarkan perjalanan minggu lalu ke Puncak Manglayang.

Atau… Perjalanan menghidupkan Ambisi?

Atau… perjalanan harga diri? #eaaak pret

Sungguh ya, ini adalah momen pertama saya buat nge-camp. Karena saya selalu dilarang buat kemah2an pas masih jaman SMP atau SMA atau kuliah bahkan. Dan momen pertama saya buat berada di puncak gunung. Meski gunung ini tergolong pendek dibanding yg lain, cuman 1.818 mdpl.

Begini cerita bersejarah ala Ncuss:

Hari rabu, 6 Agustus 2014

Dapet info pendakian ke manglayang dari anggi waktu lagi bobok2an di masjid abis shalat dzuhur.

Kemudian saya langsung menjalankan loby tingkat dewa ke si kakak selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam memberi izin saya melakukan kegiatan outdoor apalagi yang rada ekstrim macam inih.

Dapet ijin. Okesip. Iya, saya sendirian, ga bareng sama si kakak :p

Kamis Malem Jumat, 7 agustus 2014.

Saya mulai packing setelah agenda makan malam selesai. Saya cuman bawa daypacknya si kakak yg 28 Liter. Isinya juga cuman:

  1. baju ganti (yg ternyata ga dipakek),
  2. sleeping bag (yg saya akal2in biar masuk ke tas itu),
  3. jas hujan (yg biasa dipakek di atas motor),
  4. odol-sikat gigi-pembersih wajah-handuk kecil (ga bawa sabun krn ga bakalan mandi) dan
  5. telur asin, hehe :v
  6. sama tas kecil isinya kamera sama headlamp kecil.

Jumat, 8 agustus 2014.

saya dan gembolan

saya dan gembolan

Kerja dulu. Jam 5 keluar dari kantor dan janjian sama anggi biar bareng2 pergi ke meeting point di Unpad Jatinangor. Continue reading

Advertisements

The Hidden Paradise: Pantai Santolo

gerbang santolo

gerbang santolo. dipotoin sama Robi, anak TP Bandung, masih jomblo. minat? ping me! *lho? :))

Trip yang berbuntut panjang pada medical record saya. haha

jadi gini ceritanya.
dari awal bulan, si kakak sudah rajin mendengung2kan ke telinga saya klo kitah akan “ke santolo” di pekan 2 mei. saya langsung oke aja karena memang penasaran sama santolo. secara, sebelumnya saya udah pernah hampiiirrr nyebrang ke santolo. tinggal nyebrang doaaanggg…. -____-“. dan ini bukan private trip kyk waktu ke rancabuaya, tapi bareng2 sama anak2 dpd. :v. ah, gapapa. yg penting main!

hari sabtu, Jam 10 malem kita berangkat dr dpd, kita rombongan 2 mobil. dan sekitar jam 3.20 pagi nyampe di bibir pantai. selama itu udah banyak berhentinya kok, terutama buat buang hajat. :D

yg saya soroti adalahhh:
gileee booo…. perjalanannyaaaa…. o_O
sumpah, saya ga pernah nyangka kalau rute yg sangat fun, senang2, dan hura2 wkt touring pake motor berubah jadi adegan pemerasan getah lambung selama 2 jam terakhir. Continue reading

Akhirnya Tangkuban Parahu

Orang-orang sering menyangka kalau saya hidup di bandung, otomatis saya udah ke berbagai tempat wisata di bandung. dari rumah sosis, kampung gajah, kawah putih sampai PVJ.
wew, totally No!
lha wong PVJ aja baru saya datengi 3 bulan yg lalu :))
sebenarnya saya pengen dateng ke semua lokasi, tapi you know kan Bandung kayak gimana macetnya saat weekend apalagi pas long weekend?
dan itu adalah alasan utama si kakak males kemana-mana ketika libur tiba. tapi si kakak akan luluh sih kalau saya sudah merengek2 macam bayi, ya kadang sambil ngomel dikit tentu saja, haha :v.

Kawah Tangkuban Parahu

Kawah Tangkuban Parahu (foto: @HikariAzzahirah)

kalian tau kan Tangkuban Parahu? Continue reading

Touring Bandung-Pantai Ranca Buaya

saya klo lagi males ngeblog, malesnya ga ketulungan. pengalaman seseru apapun tidak akan bisa menggerakkan jemari saya yang bak telunjuk semua ini menari di keyboard. fufufu.. n fyi, tour ke Eropanya Pulau Jawa ini sudah saya khatamkan beberapa hari sebelum Ramadhan 1434 H. kebayang kan betapa jadulnya postingan ini.muahaha.

oya, tempat ini disebut Eropanya Pulau Jawa karena KATANYA pemandangan pantainya mirip di ERopa. saya gatau juga sih itu bener atau nggak karena saya belum pernah ke ERopa. moga2 ada yang jadi donatur buat kitah buat jalan2 ke Eropa. :V

jadi ceritanya, saya sudah merengek2 ke #uhuk suami saya alias si kakak untuk touring ke Rancabuaya atau Ujung Genteng sejak tahun lalu. dari gaya manis manja sampai barbar sembari maksa. akhirnya semua tipu daya dan jerih payah saya itu terbayar saat dia mengajak saya touring ke sana. katanya gini “just give me a little time…”
oke, saya terharu. hehe.
ya ga perlu dikasih tau lah ya klo saya langsung ngegelendot di sampingnya. hoek.

sabtu pagi tanggal 6 Juli 2013 sekitar jam 6 pagi, setelah mandi, sholat subuh dan sholat shafar kami sudah di atas motor, bersiap memulai touring ke Continue reading

Holiday Di Ciwalini (Infrared mode)

sebenarnya hari sabtu lalu saya tidak berniat untuk ikut rihlah bareng rombongan kantor #ooppss :)). tapi karena rencana ke Bogor dibatalkan di hari Jumat pagi, maka saya diminta sama si kakak buat ikutan rihlah aja. saya sebagai istri yang tumben nurut, melaksanakan perintah itu dengan sebaik-baiknya. dan karena inilah, dua orang yang tadinya tidak ikut rihlah (sama seperti saya) terhasut untuk kembali ke jalan yang benar lalu bersama2 kami berangkat di sabtu pagi. alhamdulillah :))

tujuan wisata adalah Ciwalini.pertama kali dengar nama ini, saya tidak kenal sama sekali.

apaan sih ciwalini? Perusahaan Teh Walini? -____-“

dan katanya di sana ada air panas. saya sih cuma berkomentar

“oo… air panas.. so??” songong banget memang saya ini =P

tapi ternyataaa… ketika rombongan bus ini sudah melewati ciwidey dan si kakak aka suami saya itu bilang

“dulu kita ke sini…. cimanggu..”

“oiyaa… cimangguu.. yang aku cuman ngeliatin kalian berendem di air panas itu kan ya? dan aku menggigil kedinginan malem2?”

off the record: dulu kami sekeluarga pernah ke cimanggu buat berendam air panas. saya yang waktu itu baru sekitar 2-3 minggu keluar dari Rumah Sakit pasca operasi cuman bisa ngeliatin mereka yg asik berendam. karena luka bedah operasi saya waktu itu masih basah, jadi ga mungkin ikutan masuk ke dalem kolam. :))

lalu kepala saya seperti dihajar balok… Continue reading

Touring Bandung – Pantai Sawarna

bangga make syal pashmina =))

bangga make syal pashmina =))

sampai di sawarna, cuaca masih mendung. bahkan gerimis masih rutin turun bersama angin laut yg kencang. aku bergegas ke kamar mandi untuk wudhu lalu sholat berjamaah sama si kakak di salah satu “kamar” yang sudah kami sewa bersama2. sebagai info, masing2 orang membayae 25 ribu untuk menginap semalam dan menggunakan kamar mandi sepuasnya (untuk buang hajat, mandi dan bersih2 =D). oya, masuk ke sawarna itu bayar 3ribu saja per orang. setelah sholat, aku dan ibuk2 lain langsung menuju laut, tidak lupa menggiring anak2 yang sudah bergulingan di pasir dekat tempat menginap kami.

aku juga tidak berlama2, langsung ke bibir pantai dan bermain2 air. rok jins yang sudah berlumur pasir ku biarkan basah. tak lama kemudian, angin semakin berhembus kencang dan gerimis makin deras. tau kan jenis hujan yg butiran2nya kecil dan halus tapi waktu turun dari langit tuh sepasukan dan dengan kecepatan tinggi. aku menyerah pada cuaca seperti itu dan segera menepi ke warung utk minum2 yg panas : energen sereal, hehe. harganya 4rebu. kopi jahe juga harganya 4 rebu. Continue reading