Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa Continue reading

Advertisements

“Banjir” di Solaria -___-“

ini adalah sebuah pengakuan dosa yang sangat-sangat tidak elegan, bahkan menjijikkan. =))

jadi beginih, saya di tanggal 26 Januari tersesat di Bogor utk membantu jadi asisten si Kakak bwt moto di nikahan kakak & adik tingkat beda jurusan saya di IPB. jadi kakak kelas itu menikah dengan adik kelasnya. ya ga usah dijelasin lagi kalik cus, udah pada paham. -__-

malam sebelumnya kita dikasih wisma buat tidur. dan ini adalah momen bersejarah bagi saya. kenapa? karena sebelum2nya kalau nginep sebelum moto nikahan, saya selalu bersama keluarga perempuan atau kalau cukup beruntung tidur di calon kamar penganten bareng si calon pengantennya (ini jarang juga sih). dan inih, saya bisa nginep di kamar yg sama dengan si kakak. what a night… ya meskipun kita tidur di bed masing2 sih karena format kamarnya itu bwt 2 orang di bed yg berbeda. dan karena agak repot klo si single bed itu dipaksain bwt berdua. haha. Alhamdulillah =))

penampakan pelaminan

penampakan pelaminan

pagi2 kitah udah di TKP walimahan yang didesarin bener2 misah laki-laki dan perempuannya. Continue reading

Touring To Double D Marriage

Hola…

weekend kemarin saya lalui dengan touring ke Bekasi. ga seberapa jauh memang dengan Bandung jika dibandingkan dengan touring episode sebelumnya. tapi tetep ya, itu lumayan… 100KMan, heuheu. Dari touring ke Bekasi inilah saya belajar bahwa jauhnya jarak tidak berhubungan secara langsung dengan capeknya badan.  tuh, cus.. belajar.. belajar..  *tunjuk2 idung sendiri*

saya dan si kakak berangkat dari Rumah sekitar jam 2 siang hari Sabtu. kenapa siang? karena pagi2nya banyak banget yang harus dikerjain: dari nyuci piring, nyuci baju, nyetrika, beresin orderan catering, belum lagi beresin kamar yang berantakannya ngalah2in Bantargebang. saya waktu itu kebanyakan jaga gawang di belakang: nyuci piring, nyuci baju (dibantuin sama si kakak sih, hehe), nyetak2in kue lumpur, ikut nata2in snack di kotak2 catering,  masak, dan nyetrika tentu saja… hoho. sekitar jam setengah 1an semua hal itu baru selesai.

kue lumpur

kue lumpur

saya langsung ngibrit ke kamar mandi, Continue reading

Weekly Photo Challenge: Kiss

for a muslim women, Kissing a Man (not her father or her relatives) is just allowed after Marriage.

nah, by the way…

saya punya pertanyaan bodoh:

sebenarnya mencium tangan itu pakai anggota wajah yg mana ya, sodara-sodara?

jidat, hidung, pipi, atau bibir? =))

seriusan saya pengen tau pendapat saudara2 sekalian karena berbagai macam pose yang saya liat acara2 yang saya hadiri.  kalau saya sendiri sih nyium tangan pake bibir. =D

Halal Kiss =))

Halal Kiss =))

Gombong : dr. ajeng’s wedding day

gombong, akhirnya dateng juga di tempat ini.
cerita diawali dengan banjir keringat di kereta api lodaya kelas bisnis *ceritanya ngirit =))* dari jam 8-setengah 3 siang hari jumat. sampai di stasiun gombong, dijemput sama pak karno dan didrop di hotel Grafika, jl. yos sudarso *deket stasiun sama pasar wonokriyo*
setelah sholat, aku sama kakak *kapan sih kamu tobat n nyebut suami dengan “suami”? -___-“* jalan2 sebentar pake becak motor ceritanya nanti ajah. lumayan dodol sih*

besok paginya kita udah siyap2 jam6. udah rapih deh pokoknya.
nunggu jemputan ke rumahnya ajeng di Tambak. jemputannya dateng sekitar jam setengah 9. jadi waktu sampai di rumah ajeng, aku ga liat akadnyaaa. T^T.
harusnya pagi2 itu kami melakukan inisiatip naek bis kecil ke lokasi, tapi karena takut nyasar n gatau patokannya (lupa nanya dong gue, begoo..) jadilah kami pasrah sama jemputannya.
tapi gapapa, yg penting doa2 tetap dibisikkan ke langit. ^___^
Continue reading