Best Fireworks Ever

Lagi2 ini tentang mimpi2 kecil saya yang menjadi nyata. Jadi saya itu pingin banget nonton kembang api di malam tahun baru. Alasannya sederhana: karena saya suka sama kembang api. Suasana tengah malam, kembang api,, ya kyk adegan film2 romantis gitu *kemudian muntah*. Tapi si kakak ini memang males sama yg begini2an. Jadi weh saya di-PHP-in 2 kali di tiap pergantian tahun.

Dan beginilah ceritanya :D

Sabtu, 27 September.

Kami seperti biasa, lari pagi di Gasibu dan dilanjut dengan badminton sampai ngos2an. Alhamdulillah, reaksi tubuh sudah jauh lebih baik dari 2 minggu sebelumnya. Cuman capek, tapi ga pake tegang di otot2nya.

ada yg motretin kami dong... -__- but, thanks anyway

ada yg motretin kami dong… -__-
but, thanks anyway

Sampai di rumah, kami lanjut nyuci baju secara manual. Iya, digiles2 gitu. Emang g ada mesin cuci? Ada, tapi percayalah, nyuci pake mesin malah lebih lama dan belum tentu lebih bersih juga :v. jadi sy kembali ke metode cuci di era 90an. Mesin cuci dipakai di bagian drier-nya aja, karena takut tiba2 mendung dan hujan. Setelah sholat dzuhur, makan dan lain2 kami lanjut Bekam daaan.. langsung ke Masjid Al Ukhuwah utk menyimak Majelis Jejak Nabi. Ah, rindu memang dengan majelis ilmu seperti ini. *pelukin hijab masjid*

Sebelum maghrib, kami balik ke rumah karena inget cucian dan langitnya rada2 mendung =)). Mandi, abis itu leyeh2 sampe isya. Abis isya si kakak nyuruh saya buat siap2. Awalnya saya kira cuman mau liat Moccha yg katanya ada di salah satu Culinary Night di Berbagai Sudut Kota Bandung. Maklum, malam minggu itu semacam acara puncak HUT Kota Bandung ke 204.

Tapi ternyata si kakak nyiapin kamera (saya sih dr awal memang udah nyiapin kamera bwt motret2). Saya mikir dalam hati “Apa mau ngajakin nonton kembang api ya? masa’ sih? Ah udahlah ga usah ngarep banyak2” Continue reading

Headache-Release

Beberapa minggu ini saya terserang sakit kepala yang entah karena anak2 saya lagi hobi ga masuk kerja karena sakit atau karena kerjaan numpuk dan bingung mau ngerjain yang mana dulu atau karena alasan lain.
*coba hitung ada berapa “karena” dalam kalimat barusan :p*

sehingga, kemarin sore meluncurlah permintaan saya ke si kakak.
“nyante ke Gasibu yuk, makan kerak teloorr… *
deskripsi nyantai ala saya adalah duduk2 di pinggiran lapangan gasibu dan makan kerak telor sambil memperhatikan perubahan warna lampu di Gedung Sate. sederhana kan?
dan beginilah jawaban si kakak yang punya standar terlalu tinggi buat saya.
“Mau ke Gasibu? Ada tempat laen ga, yang nyantey…”
Menurut loo…. di akhir bulan kayak beginih mau kemanaaa??? berteriak histeris di dalam kepala.
“apa atuh? Ngopdoel lagi?”
“ngopdoel nyantay sih, harganya ga nyantay, hahaha”
oiya, kemaren pan doi yg bayarin karena saya kebagian bayar tiket masuk ke kolam renang. :v
“kemaren abis berapa sih waktu ke ngopdoel?”
“140 rebu”
“ih kok mahal. kakak makannya pake ada kentang goreng segala siiih… hih.” Continue reading

Rumah Ideal itu….

my home is where you are #eaaak

my home is where you are #eaaak

konsep home atau rumah ideal buat saya itu sangat sederhana yaitu ga ada suara TV yang bikin telinga saya sakit dan jiwa saya stress.

saya memang orang yang cukup alergi dengan TV, TV Lokal terutama yg isinya hanya sampah dunia. padahal dulu, keluarga saya baru punya TV waktu saya SD sekitar kelas 4. dan saya lebih sering disuruh tidur siang meski saya ngotot buat nonton..eng.. amigos waktu SD atau SMP gitu… Harusnya sih saya haus akan dunia TV ya, tapi entahlah saya muak dengan TV. dan hubungan saya dengan TV itu tidak akrab hingga sekarang.

Beda banget sama si kakak yang masih TV Mania. baru nyampe rumah, duduk di sofa dan nyalain TV. padahal dianya masih ngotak-ngatik HP -___-“. sama persis sama adeknya yang perempuan. klo saya sih lebih milih ngeloyor ke kamar, mandi, abis itu selimutan di kamar. ngapain kek, baca buku, atau tidur2an, istirahat. oke, saya emang suka nonton criminal minds, law & order SVU, how do i look, clean house, tapi mereka ga tayang tiap hari. dan koleksi film di fox movies premium atau HBO lebih sering ngulang2. jadi saya lebih suka mengurung diri di kamar. semacam recharge energi setelah seharian dipakai di kantor. tipe introvert dan goldar B banget kan? :p

karena perbedaan itulah, sampe sekarang saya masih negosiasi ttg tidak adanya TV di rumah kami nanti. dan si kakak masih jadi anak alay, ababil gitulah ya… hari ini bilang “oke” minggu depan dia bilang “itu TV yg di rumah bakalan dikasiin ke kita klo pindah rumah nanti”
saya langsung bilang “kagak mau. ogah gue.”
si kakak cengar-cengir sambil bilang “bagus tauk”
saya: “bodoo… kakak milih TV atau nanti bakalan beli IMAC?” Continue reading

Scrambled Nite

tumben2an si kakak mau senyum waktu foto kyk gini :))

tumben2an si kakak mau senyum waktu foto kyk gini :))

Tadi malam saya dan si kakak ke kolam renang buat renang. yaeyalah, masa’ mau mancing -__-“.tapi sebenarnya saya cuman numpang minum air berkaporit di sana sih. Haha :p.

Jadi saya sama si kakak lagi semangat buat olahraga nih buk ibuk.. dan semua reader blog sayahh… Alasannya sederhana, karena kita harus menyiapkan fisik untuk perjalanan di Bulan November =)). Kenapa harus olahraga? Karena destinasi cukup jauh dan membutuhkan fisik yang bagus. Memang sih alasannya eksternal banget :p, tapi buat saya ini ga masalah. Yg penting si kakak mau lari pagi bareng2 saya :p.

Aktivitas fisik ini dimulai dari 2-3 minggu lalu, pertama kita lari pagi 3x keliling Lapangan Gasibu depan Gedung Sate plus jalan kaki 1 putaran. Setelah itu karena ada yg nyewain raket dan kok, kita memutuskan main badminton. Lumayan, pertama kali kami olahraga bisa 45 menitan. Dan hasilnya… saya langsung tegang otot2nya selama 3 hari, baik kaki maupun tangan =)). Maklum, saya udah ga pernah olahraga sama sekali semenjak keluar dari bogor. Paling cuman pas “main” ke manglayang beberapa waktu yg lalu XD.

IMG-20140919-WA0014

saya suka nih sama interior inih…

Nah, tadi malam itu saya ke kolam renang tujuan utamanya adalah buat belajar berenang. Iya, gue belum bisa berenang. Puas lo? Continue reading

Catatan Perjalanan Bandung-Jakarta-Depok

Mari kita mencatat perjalanan lagii… Maap ya klo bosen :p

Jumat, 12 Sept 2014: Kopdar Indahnya Indonesiaku

Saya kembali berkunjung ke Jakarta, nengokin “anak” saya di kantor DEKAT Gramedia Matraman. Saya berangkat jam 5 pagi, sampai di kantor jam setengah 9. Di kantor, ngobrol, diskusi, ngasih masukan, dll. Sekitar ashar, saya menyudahi kunjungan dan langsung bertolak ke lokasi janjian sama teman hidup saya yaitu si kakak di Kantor Indosat deket Monas. saya ke sana dengan naik taksi, karena saya membawa daypack 28 Lnya Deuter yang sarat muatan dan pastinya sangat berat karena ada laptop 14 inchi beserta printilannya plus DSLR dan jangan lupa sama pakaian untuk 3 hari. Ga kebayang klo saya milih pake TJ jam segitu =.=.

Sebenarnya tujuan ketemuannya itu bukan ketemu sama si kakak sih, tapi lebih ke agenda Kopdar Indahnya Indonesiaku, haha. Sebuah gerakan bersama utk membangkitkan nasionalisme dengan mengumpulkan foto2 keindahan Indonesia dari ujung barat ke ujung timur. Sebuah gerakan kepedulian atas minimnya publikasi keindahan tanah air yang terstruktur di dunia maya. Websitenya di http://www.indahnyaindonesiaku.com . Jadi panjang gini ceritanya, hehe.

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih... :v

kopdar, difoto pake HP + flash. jadinya kayak beginih… :v

Tempatnya di Raya-Raya café & resto. Letaknya ada di gedung belakang indosat. Waktu sampai di sana, udah banyak yang ngumpul, kebanyakan para penikmat fotografi. Ada juga dari Tx Travel yang jadi sponsor acaranya. Ngiming2in buat main ke Derawan. Saya jadi inget sama si ninun yg lagi main air di sono. Cih.. kok pas banget momentumnya :p.

Dalam kesempatan itu, ada pak Teguh Sudarisman yg sharing ttg pengalaman beliau menjadi travel writer yang pastinya kebanyakan dari perjalanannya adalah gretongan. Keuntungan lain menjadi travel writer Kata beliau adalah “selama ini saya sangat mudah mengurus VISA utk perjalanan saya. Kalau utk orang2 biasa memang sering jadi susah…”

Kata2 yg terngiang dalam telinga saya adalah “orang2 biasa…” sakitnya tuh di sini… #eaaa Continue reading

Got Mad In Suroboyo Carnival

abaikan jaket saya =))

abaikan jaket saya =))

Waktu saya ke Surabaya akhir bulan lalu, 27-28 Agsts, malam2nya saya diajak main di kota. Tapi yg ngajak main juga had no idea mau kemana. Waktu searching2 di internet muncullah nama Suroboyo Carnival. Kata Mbak Lusi dan Mbak erlis yang menjadi teman saya selama di Surabaya, “Kita juga gatau gimana bentuknya.. ga pernah kesana. Haha”

Lalu setelah sholat maghrib kami motoran ke lokasi dengan dagdigdug belalang kuncup, siap2 klo misalnya tempatnya mengecewakan, hehe. Waktu kami sampai di lokasi, bianglala adalah hal yg paling mencolok, karena dia yang paling tinggi dari yg lain. Wuaaa… pingin naik ituu… maklum, dari kecil ga pernah kesampean =)). tahan sih cuss… bentar lagi juga bakalan naek itu :p.

lampu2 di parkiran mobil

lampu2 di parkiran mobil

Sebelum masuk, kita beli tiket dulu. Harganya 35rb. Cukup uwow menurut saya. Tapi ya, daripada balik lagi, mending jalan terus aja. Tiket itu hanya tiket masuk ke lokasi pasar malam, karnaval, atau apalah itu namanya. Klo mau nyobain permainan yang lain harus bayar lagi. Ada juga sih yang gratisan, tp cuman sedikit yaitu Galeri Suroboyo. Ini adalah tempat pertama yang akan ditemui klo kamu masuk dg cara yg normal spt pengunjung yg lain. isinya adalah sejarah kota Surabaya, nama+foto walikota dari jaman gatau kapan sampe Ibuk Risma yg sekarang. Lalu ada ruangan yg isinya lukisan pahlawan Sby dan monitor yg muterin film sejarah. Di atas jendela kaca, ada tempelan kertas yg isinya adalah ungkapan2 khas Surabaya, yg sebagian besar adalah Bahasa yg cukup kasar. Kayak “aing-sia”nya Sunda, hehe. Continue reading