Menemui Morea, Si Belut Raksasa dari Ambon

Pernah membayangkan gak klo ada Belut segede ular phyton?
saya ga pernah ngebayangin sih, tiba2 aja saya ketemu sama gerombolan belut itu waktu saya ke Ambon beberapa waktu lalu.

Tepatnya di Desa Tulehu, Kecamatan Salahutu, Ambon. beberapa jam sebelum saya pulang ke Bandung. saya diajak oleh Ibu Dian, seorang ummahat yang setia dengan ambon meski berkali-kali terjadi kerusuhan hebat.
sekitar jam 12 kami sampai di sebuah kolam pemandian yang besar. terlihat beberapa orang sedang melakukan aktivitas khas desa seperti mandi, berenang, keramas, mencuci baju, dan, Wow, jernih sekali airnya. ketika saya menyusuri kolam hingga ke ujung, ternyata kolam ini airnya mengalir sehingga dapat dipastikan airnya akan terus jernih. dan di ujung kolam itu ada beberapa gerombol pohon sagu. yang sudah dimaklumi pohon itu adalah penanda sumber air. mirip-mirip sama pohon kurma di oase padang pasir kyknya ya…

untuk mengundang Morea aka Belut Raksasa ini, kita hanya perlu menyediakan bau amis darah. sehingga kami membeli ikan laut Rp 20.000,- ke penduduk di sekitar situ krn kami tidak menyiapkan sebelumnya. jadi kalau misalnya kita pengunjung bawa ikan sendiri itu tidak apa2. dan kami juga tidak dikenai biaya apa2 saat ke kolam tersebut. para penduduk sudah paham betul maksud dan tujuan para pengunjung. Continue reading

Persib Day Nan Fenomenal di Stadion GBLA

thank you for shooting us ^^

yey, Persib Day!

sebenernya ini kejadiannya udah jadul, tapi karena sekarang lagi demam PERSIB di seantero masyarakat Sunda dimanapun mereka berada, maka saya akan memposting cerita fenomenal ini. yang memang beneran fenomenal.

First of all, saya bukanlah penikmat sepakbola. Piala dunia lewat, liga champion lewat, apalagi ISL :v. saya kadang ngikut  nonton karena nemenin si kakak di depan TV. Dan saya juga nggak nonton, cuman duduk liat TV sambil baca buku. Haha.

Tapii… waktu lagi proses pembangunan stadion besar di gedebage, saya jadi pingin nonton dan bilang ke Kakak. “ntar nonton Persib di stadion gedebage ya kak”. Dan Si kakak menjawab dengan singkat “iya” tanpa banyak penjelasan. Dan itu udah lama banget. Ntahlah, mungkin itu awal tahun ini atau kapan.

Nah, akhir September si kakak bilang klo bakalan nonton Persib di GBLA tgl 2 Oktober Melawan Malaysia Selecta(ga pentinglah siapa lawannya #eh). Dan tanggal 30 September kakak tiba2 bilang “aku diminta motret pelantikan anggota dewan (di jakarta)” *Alhamdulillah kosa kata “ane”nya udah hilang ditelan bumi :v*

“Hoo… kapan gituh?”

“besok”

“Hah? Trus baliknya kapan?”

“kamis pagi”

“eng…”

Tanggal 2 oktober kan hari kamis juga. Ntar klo si kakak tiba2 kecpekan gimana? Klo tiba2 ga jadi gimana? -__-“

“ntar jadi kok nontonnya”

“pulang jam berapa emangnya?”

“pagi, abis subuh…”

“baiklah…”

Dan si kakak langsung ngacir ke Jakarta ba’da maghrib di Hari Selasa.

***

Kamis sore jam 4, motor pulsar 135 LS (moga2 2016 udah ganti sama yg 200 NS. Aamiin… :v) Continue reading

Best Fireworks Ever

Lagi2 ini tentang mimpi2 kecil saya yang menjadi nyata. Jadi saya itu pingin banget nonton kembang api di malam tahun baru. Alasannya sederhana: karena saya suka sama kembang api. Suasana tengah malam, kembang api,, ya kyk adegan film2 romantis gitu *kemudian muntah*. Tapi si kakak ini memang males sama yg begini2an. Jadi weh saya di-PHP-in 2 kali di tiap pergantian tahun.

Dan beginilah ceritanya :D

Sabtu, 27 September.

Kami seperti biasa, lari pagi di Gasibu dan dilanjut dengan badminton sampai ngos2an. Alhamdulillah, reaksi tubuh sudah jauh lebih baik dari 2 minggu sebelumnya. Cuman capek, tapi ga pake tegang di otot2nya.

ada yg motretin kami dong... -__- but, thanks anyway

ada yg motretin kami dong… -__-
but, thanks anyway

Sampai di rumah, kami lanjut nyuci baju secara manual. Iya, digiles2 gitu. Emang g ada mesin cuci? Ada, tapi percayalah, nyuci pake mesin malah lebih lama dan belum tentu lebih bersih juga :v. jadi sy kembali ke metode cuci di era 90an. Mesin cuci dipakai di bagian drier-nya aja, karena takut tiba2 mendung dan hujan. Setelah sholat dzuhur, makan dan lain2 kami lanjut Bekam daaan.. langsung ke Masjid Al Ukhuwah utk menyimak Majelis Jejak Nabi. Ah, rindu memang dengan majelis ilmu seperti ini. *pelukin hijab masjid*

Sebelum maghrib, kami balik ke rumah karena inget cucian dan langitnya rada2 mendung =)). Mandi, abis itu leyeh2 sampe isya. Abis isya si kakak nyuruh saya buat siap2. Awalnya saya kira cuman mau liat Moccha yg katanya ada di salah satu Culinary Night di Berbagai Sudut Kota Bandung. Maklum, malam minggu itu semacam acara puncak HUT Kota Bandung ke 204.

Tapi ternyata si kakak nyiapin kamera (saya sih dr awal memang udah nyiapin kamera bwt motret2). Saya mikir dalam hati “Apa mau ngajakin nonton kembang api ya? masa’ sih? Ah udahlah ga usah ngarep banyak2” Continue reading

Headache-Release

Beberapa minggu ini saya terserang sakit kepala yang entah karena anak2 saya lagi hobi ga masuk kerja karena sakit atau karena kerjaan numpuk dan bingung mau ngerjain yang mana dulu atau karena alasan lain.
*coba hitung ada berapa “karena” dalam kalimat barusan :p*

sehingga, kemarin sore meluncurlah permintaan saya ke si kakak.
“nyante ke Gasibu yuk, makan kerak teloorr… *
deskripsi nyantai ala saya adalah duduk2 di pinggiran lapangan gasibu dan makan kerak telor sambil memperhatikan perubahan warna lampu di Gedung Sate. sederhana kan?
dan beginilah jawaban si kakak yang punya standar terlalu tinggi buat saya.
“Mau ke Gasibu? Ada tempat laen ga, yang nyantey…”
Menurut loo…. di akhir bulan kayak beginih mau kemanaaa??? berteriak histeris di dalam kepala.
“apa atuh? Ngopdoel lagi?”
“ngopdoel nyantay sih, harganya ga nyantay, hahaha”
oiya, kemaren pan doi yg bayarin karena saya kebagian bayar tiket masuk ke kolam renang. :v
“kemaren abis berapa sih waktu ke ngopdoel?”
“140 rebu”
“ih kok mahal. kakak makannya pake ada kentang goreng segala siiih… hih.” Continue reading

Rumah Ideal itu….

my home is where you are #eaaak

my home is where you are #eaaak

konsep home atau rumah ideal buat saya itu sangat sederhana yaitu ga ada suara TV yang bikin telinga saya sakit dan jiwa saya stress.

saya memang orang yang cukup alergi dengan TV, TV Lokal terutama yg isinya hanya sampah dunia. padahal dulu, keluarga saya baru punya TV waktu saya SD sekitar kelas 4. dan saya lebih sering disuruh tidur siang meski saya ngotot buat nonton..eng.. amigos waktu SD atau SMP gitu… Harusnya sih saya haus akan dunia TV ya, tapi entahlah saya muak dengan TV. dan hubungan saya dengan TV itu tidak akrab hingga sekarang.

Beda banget sama si kakak yang masih TV Mania. baru nyampe rumah, duduk di sofa dan nyalain TV. padahal dianya masih ngotak-ngatik HP -___-”. sama persis sama adeknya yang perempuan. klo saya sih lebih milih ngeloyor ke kamar, mandi, abis itu selimutan di kamar. ngapain kek, baca buku, atau tidur2an, istirahat. oke, saya emang suka nonton criminal minds, law & order SVU, how do i look, clean house, tapi mereka ga tayang tiap hari. dan koleksi film di fox movies premium atau HBO lebih sering ngulang2. jadi saya lebih suka mengurung diri di kamar. semacam recharge energi setelah seharian dipakai di kantor. tipe introvert dan goldar B banget kan? :p

karena perbedaan itulah, sampe sekarang saya masih negosiasi ttg tidak adanya TV di rumah kami nanti. dan si kakak masih jadi anak alay, ababil gitulah ya… hari ini bilang “oke” minggu depan dia bilang “itu TV yg di rumah bakalan dikasiin ke kita klo pindah rumah nanti”
saya langsung bilang “kagak mau. ogah gue.”
si kakak cengar-cengir sambil bilang “bagus tauk”
saya: “bodoo… kakak milih TV atau nanti bakalan beli IMAC?” Continue reading

Scrambled Nite

tumben2an si kakak mau senyum waktu foto kyk gini :))

tumben2an si kakak mau senyum waktu foto kyk gini :))

Tadi malam saya dan si kakak ke kolam renang buat renang. yaeyalah, masa’ mau mancing -__-“.tapi sebenarnya saya cuman numpang minum air berkaporit di sana sih. Haha :p.

Jadi saya sama si kakak lagi semangat buat olahraga nih buk ibuk.. dan semua reader blog sayahh… Alasannya sederhana, karena kita harus menyiapkan fisik untuk perjalanan di Bulan November =)). Kenapa harus olahraga? Karena destinasi cukup jauh dan membutuhkan fisik yang bagus. Memang sih alasannya eksternal banget :p, tapi buat saya ini ga masalah. Yg penting si kakak mau lari pagi bareng2 saya :p.

Aktivitas fisik ini dimulai dari 2-3 minggu lalu, pertama kita lari pagi 3x keliling Lapangan Gasibu depan Gedung Sate plus jalan kaki 1 putaran. Setelah itu karena ada yg nyewain raket dan kok, kita memutuskan main badminton. Lumayan, pertama kali kami olahraga bisa 45 menitan. Dan hasilnya… saya langsung tegang otot2nya selama 3 hari, baik kaki maupun tangan =)). Maklum, saya udah ga pernah olahraga sama sekali semenjak keluar dari bogor. Paling cuman pas “main” ke manglayang beberapa waktu yg lalu XD.

IMG-20140919-WA0014

saya suka nih sama interior inih…

Nah, tadi malam itu saya ke kolam renang tujuan utamanya adalah buat belajar berenang. Iya, gue belum bisa berenang. Puas lo? Continue reading