Ragunan: The World of My Childhood Dream

hasil foto om wicak: gue diblurin.  katanya "kan biar keliatan petanya.." gue: "okee.... -__-"

hasil foto om wicak: gue diblurin.
katanya “kan biar keliatan petanya..”
gue: “okee…. -__-“

Percaya atau tidak Ragunan adalah salah satu potongan dari impian masa kecil saya yang belum tercapai, bahkan ketika saya masih kerja di Jakarta which is si saya tinggal naek busway. Ternyata takdir berkata bahwa saya harus ke sana bareng sama si kakak yg ternyata juga belum pernah ke ragunan -___-“.

Tanggal 16 agustus 2014, saya dan si kakak udah bangun di tempat menginap sekitar jam setengah 5. Ba’da shalat dan bersih2, jam setengah 7 kami langsung menuju shelter busway Kebon Pala. Yey, tiket transjakarta dapet yg 2000 perak XD. Awalnya sih mau ke tempat Kang Dudi mau ngomongin soal planning ke Rakum tapi karena Kang Dudi belum respon dan karena pertimbangan lain, kami akhirnya ke Ragunan. Saya sih seneng2 aja. Hehe.

Sampek di ragunan itu sekitar jam setengah 8an. Makan bubur ayam setengah porsi yg ternyata enak banget karena sama persis dengan yg biasa saya makan di kampung saya dulu :9. Si kakak mah makannya 1 porsi (tetep) plus sate ati dan telor puyuh (like always). Saya agak heran sih kok makannya banyak bgt gitu, dan ga bosen2 makan #eh XD.

15 menit kemudian kita masuk ke Ragunan. Masih sepiii…. Banget loketnya. Cuman ngantri 1 orang. Harga tiketnya 4rb/orang dan kita bisa puas main di ragunan. Setelah masuk, si kakak liat peta dulu (seperti biasa…) dan saya (seperti biasa) ga ngerti sama peta. Jadi saya minta difotoin aja bareng peta *ga nyambung memang*.

yey, petaa.... (sy cuman liat warna2nya aja)

yey, petaa…. (sy cuman liat warna2nya aja)

Continue reading

Perjalanan Harga Diri Di Gunung Manglayang #2

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

visualisasi biar semangat muncak lagi :v

Baru Bereum. 02.00 WIB

Saya udah bangun. Tapi bener2 pengen tidur lagi. Aduh, beneran kayak ga cukup tidur 2 jam. Yg lain juga kayaknya ngerasain yg sama karena jam segitu masih pada diem di sleeping bag masing2 meski saya yakin udah pada bangun. Ngantuk, pegelnya masih kerasa. Hehe.

Tapi kemudian kami beres2, sleeping bag digulung, semuanya dimasuk2in ke ransel masing2. Dan waktu kami keluar dari kemah, yg laki-laki malah berkurang 2 orang. Katanya lagi pada ke bawah, fufu. Yasudah, yg cewek2 melipir dulu buat membuang hajat. Perjalanan kyk gini tuh repotnya waktu pipis session *big grin*. Setelah menunggu, rapat soal rute naik ke puncak dan turun lagi, hingga makan roti sobek bekel dari indom*ret, sekitar jam 3 kami berangkat ke puncak. Semua ransel ditinggal, kami hanya bawa makanan-minuman sama kamera. Kemah ditungguin sama Cep Kiki yg kakinya masih kurang fit.

Perjalanan harga diri part #2 kembali dimulai…

Naik Ke Puncak Bayangan Manglayang

Track Manglayang yang digambarkan oleh para pendaki di blog2 mereka bukanlah gambaran omong kosong. Track-nya bener2 naik tajam sejak awal pendakian. Beneraaann… ini curamnya ‘alaihim banget.

Sesungguhnya ungkapan bahwa Manglayang sangat cocok untuk Pendaki Pemula adalah pernyataan yang sangat menyesatkan. Saya berada di garis terdepan untuk menyanggahnya! #eaaak. Memang tingginya cuman 1.818 mdpl, tapi tracknya bener2 bikin lupa cara napas lewat hidung. Continue reading

Perjalanan Harga Diri di Gunung Manglayang #1

Nekad.

adalah Kata yg dapat menggambarkan perjalanan minggu lalu ke Puncak Manglayang.

Atau… Perjalanan menghidupkan Ambisi?

Atau… perjalanan harga diri? #eaaak pret

Sungguh ya, ini adalah momen pertama saya buat nge-camp. Karena saya selalu dilarang buat kemah2an pas masih jaman SMP atau SMA atau kuliah bahkan. Dan momen pertama saya buat berada di puncak gunung. Meski gunung ini tergolong pendek dibanding yg lain, cuman 1.818 mdpl.

Begini cerita bersejarah ala Ncuss:

Hari rabu, 6 Agustus 2014

Dapet info pendakian ke manglayang dari anggi waktu lagi bobok2an di masjid abis shalat dzuhur.

Kemudian saya langsung menjalankan loby tingkat dewa ke si kakak selaku pemegang kekuasaan tertinggi dalam memberi izin saya melakukan kegiatan outdoor apalagi yang rada ekstrim macam inih.

Dapet ijin. Okesip. Iya, saya sendirian, ga bareng sama si kakak :p

Kamis Malem Jumat, 7 agustus 2014.

Saya mulai packing setelah agenda makan malam selesai. Saya cuman bawa daypacknya si kakak yg 28 Liter. Isinya juga cuman:

  1. baju ganti (yg ternyata ga dipakek),
  2. sleeping bag (yg saya akal2in biar masuk ke tas itu),
  3. jas hujan (yg biasa dipakek di atas motor),
  4. odol-sikat gigi-pembersih wajah-handuk kecil (ga bawa sabun krn ga bakalan mandi) dan
  5. telur asin, hehe :v
  6. sama tas kecil isinya kamera sama headlamp kecil.

Jumat, 8 agustus 2014.

saya dan gembolan

saya dan gembolan

Kerja dulu. Jam 5 keluar dari kantor dan janjian sama anggi biar bareng2 pergi ke meeting point di Unpad Jatinangor. Continue reading

Drama Parenting T_T

anak keciiilll (photo: @HikariAzzahirah)

anak keciiilll (photo: @HikariAzzahirah)

saat idul fitri kemarin saya dan keluarga mengunjungi beberapa saudara. datang, salam2an, maap2an, lalu ngobrol dan makan. saat ngobrol2 itulah saya memperhatikan pengaturan pernak-pernik istana sang tuan rumah dan interaksi antar tokoh di keluarga itu. saya mungkin seharusnya tidak boleh sekepo itu, tapi mau bagaimana lagi adegan demi adegan berseliweran di depan saya.

ada yg menarik waktu kami berkunjung di salah 1 rumah “bude” yg sebenernya ikatan persaudaraannya itu adalah karena seringnya interaksi antara bude dan ibuk di komplek perumahan TNIAU. di rumah tsb ada anak dan cucunya bude. cucunya itu perempuan, ga bisa diem, khas balita banget. kata mamanya, anaknya itu pasti keluar rumah dan naik2 ke pagar rumah jadi harus dijagain biar ga keluar2. hmm… saya cuman tersenyum dan ngelus2 kepala anaknya sebentar.

benar saja, si balita ini lari dengan lincah ke luar rumah dan berhenti tepat di depan pagar yg membatasi rumah dengan jalan komplek perumahan. saya ngeliat di depan rumah itu, apa sih yang bikin balita ini begitu pengen keluar. oo.. ternyata ada beberapa anak yang lebih besar dari dia sedang main layangan. saya liat balitanya beneran pengen main sama anak2 itu. beberapa jenak kemudian mamahnya dateng dan menggendong si anak masuk ke rumah dan diiming2i nonton youtube.

oh.mai.god.

iya sih, nonton youtubenya itu lagu anak2. tapi… emang salah ya si anak main sama anak tetangga? kan kasian kali sama tu bocah yg benar2 pengen main di luar (terbukti dari aksi “melarikan diri” lebih dari 5x) tapi akhirnya disuruh mainan iphone atau dicekoki DVD lagu anak2.

anak itu hanya ingin partner bermain yang berbeda kok… Continue reading

Lebaran yang Anti Klimaks

1 syawal tahun ini diawali dengan begadang di kantor sampai jam 12 malam. foto dengan jam dinding yang menunjukkan angka 12 dengan wajah cerah ceria, seperti inih:

tetap tertawa bagaimanapun keadaannya

ga keliatan mana yg CEO dan mana yang biasa2 aja kayak saya. :D

pagi2nya, saya diburu2 buat shalat ied di lapangan. padahal saya waktu itu masih setengah sadar dan badan masih belum normal setelah kerja maraton 30 hari plus malemnya saya baru tidur jam setengah 2. hiih… -__-“. da aku mah apa atuh, harus nurut daripada ditinggal sama yg bawa motor. inilah dunia, kejaaamm… =)). tampang si sayah waktu di lapangan jadinya rada kusut, kerudung ga rapih dan males foto2 di sekitar lapangan. saya jadi rada kesel juga karena waktu saya menapakkan kaki di tengah lapangan, jamaahnya masih 2 baris that means shalatnya masih lamaa… aaaarrggh… *evil mode on*. tapi da saya hanya bisa pasrah sambil menekuri sajadah yg berlapis koran… merenungi kembali: “gue ngapain aja di bulan ramadhan kemarin?” yg berakhir dengan adegan garuk2 tempat shalat. Continue reading

Pengalaman Sendiri Di Kuala Namu

terbang

terbang

sebelum Ramadhan, saya terbang ke Medan. Dan ini adalah kali pertama saya pergi ke sebrang pulau sendirian pake pesawat. biasanya paling sedikit saya bertiga dan saya sendirian yang perempuan, yg lainnya jadi bodyguard.

ada kejadian yang bikin saya deg2an sampe sakit n pengen nangis di Bandara. jadi pagi2 waktu saya ke bandara Husein Sastranegara, saya ga bawa tiket print out, cuman bawa email tiket dari agen. saya udah buka email tiket itu dari sebelum masuk bandara. jadi biar ga grusa-grusu di depan petugasnya dan keliatan elegan gitu :v. waktu saya masuk dan lolos pemeriksaan petugas di pintu masuk bandara, saya cek emailnya masih ada. aman. saya langsung ambil antrian di Citylink di belakang 2 orang laki-laki. trus saya cek lagi email saya di henpon, dan WHAT? itu emailnya ilang dong bookk…. astaghfirullahal ‘adziim. saya cek di folder “trash”, dan ADA! saya mau klik n move ke folder inbox, eh.. sebelum jempol sempet ngeklik, email itu di-remove dong sama si yahoomail. -___-“

saya langsung diterpa kepanikan luar biasa yg ditandai dengan gemetar hebat dan jantung olahraga sprint. haha. beneran ya, itu saya  bener2 nge-blank mau kayak gimana. saya cuman bisa bilang istighfar dalam hati. abis itu nyoba nelpon agen tiket bwt ngirim email tiketnya yg kemungkinan diresponnya kecil karena belum jam 8 pagi. saya bolak-balik ngecek inbox email, dan masih ga ada aja itu email (ya kali mata saya kesliwer atau gimana). haaa… setress si gue waktu itu. saya sempet nelpon si kakak juga. tapi ga diangkat (yaiyalah… dia lagi di motor) dan saya hampir nangis. ini gimana ceritanya gue ke Medaannn……. =_= Continue reading