Pengalaman Sendiri Di Kuala Namu

terbang

terbang

sebelum Ramadhan, saya terbang ke Medan. Dan ini adalah kali pertama saya pergi ke sebrang pulau sendirian pake pesawat. biasanya paling sedikit saya bertiga dan saya sendirian yang perempuan, yg lainnya jadi bodyguard.

ada kejadian yang bikin saya deg2an sampe sakit n pengen nangis di Bandara. jadi pagi2 waktu saya ke bandara Husein Sastranegara, saya ga bawa tiket print out, cuman bawa email tiket dari agen. saya udah buka email tiket itu dari sebelum masuk bandara. jadi biar ga grusa-grusu di depan petugasnya dan keliatan elegan gitu :v. waktu saya masuk dan lolos pemeriksaan petugas di pintu masuk bandara, saya cek emailnya masih ada. aman. saya langsung ambil antrian di Citylink di belakang 2 orang laki-laki. trus saya cek lagi email saya di henpon, dan WHAT? itu emailnya ilang dong bookk…. astaghfirullahal ‘adziim. saya cek di folder “trash”, dan ADA! saya mau klik n move ke folder inbox, eh.. sebelum jempol sempet ngeklik, email itu di-remove dong sama si yahoomail. -___-“

saya langsung diterpa kepanikan luar biasa yg ditandai dengan gemetar hebat dan jantung olahraga sprint. haha. beneran ya, itu saya  bener2 nge-blank mau kayak gimana. saya cuman bisa bilang istighfar dalam hati. abis itu nyoba nelpon agen tiket bwt ngirim email tiketnya yg kemungkinan diresponnya kecil karena belum jam 8 pagi. saya bolak-balik ngecek inbox email, dan masih ga ada aja itu email (ya kali mata saya kesliwer atau gimana). haaa… setress si gue waktu itu. saya sempet nelpon si kakak juga. tapi ga diangkat (yaiyalah… dia lagi di motor) dan saya hampir nangis. ini gimana ceritanya gue ke Medaannn……. =_= Continue reading

Mengejar Matahari

Maaf, ini masih tentang perjalanan di Yogyakarta. abis ini saya janji bahas yang laen.

Selasa, 26 mei 2014

Sebelum subuh kami sudah bangun dari tidur. Jam setengah 3. Ngantri mandi, dan berangkat ke rowo jomblo eh Rowo Jombor Klaten sekitar jam setengah 4. Kali ini Ummi Ida, Azka, dan Revo ikut bersama kami. Sampai di lokasi, pas banget adzan subuh. Kami melipir ke masjid dulu yang ternyata di desa kayak gitu masjidnya uwow banget. Dan kata salah satu jamaah shalat yang perempuan, masjid ini dibangun dengan swadaya penduduknya padahal jumlah penduduk di situ ga nyampe 50 KK. Sayang saya lupa motret masjidnya. Huhu…

Di Rowo Jombor ini kita nungguin Sunrise. Saya udah siap2 bawa tripod. Ya kali hasilnya jadi lebih bagus gitu klo make tripod. Eh gataunya malah ribete puoollll… *tendang tripod ke rawa*. ribetnya itu terutama waktu mau ngejar nelayan yang nyari udang. yasudahlah, mending saya motret biasa aja. Dan well, keren memang sunrise di sini. Ga nyangka. Padahal “cuman” di rawa, bukan di pantai atau di puncak gunung 5000 dpl *gunung apa yg angka ketinggiannya bulet kyk gitu? :p*

matahari2 Continue reading

Wisata Budaya Yogyakarta

kita segerbong

kita segerbong

Dari Solo ke Yogya kami menggunakan kereta. Semacam KRL kali ya klo di Jakarta dan sekitarnya.

Kami 23 orang, dan cuman saya yang perempuan. Tapi si Ryan anak Medan pernah bilang gini ke saya. “lho kakak kan bukan cewek. Penampilan aja yang pake kerudung.” Asyem ni anak -..- *lumurin balsem*.

tiket setinggi kepala. uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

tiket setinggi kepala.
uwak hamid tingginya kyknya 180an. :D

Perjalanan bersama Pramex itu sekitar 1 jam. Keretanya ….. panas…!!! karena hanya ada kipas angin, pintunya otomatis ketutup klo mau jalan, dan jendela hanya dibuka yang bagian atas. bayangin ndiri lah gimana rasanya. Tapi seru kok karena bareng2 segerbong, membully yang jomblo. etapi saya waktu itu fokus ngejar tilawah yang belum tersentuh sejak pagi sih… hehe. :v

Sampai di Stasiun Tugu, kita dijemput sama tuan rumah dan langsung ke rumah Pak Cah (kisah bersama keluarga pak Cah ada di sini). Sore itu agenda kami hanya menghabisi dagangan ibu penjual sate keliling. Rasanya lumayan. Gatau sapa yang bayarin. Wkwk. Malamnya kenalan season 3 bersama personel yang baru datang dari bekasi, magetan, dll.

Senin

Sebelum Subuh datang seonggok manusia bernama uchi (siapa uchi sudah diungkap di sini) yang ngejar kereta sepulang dari tugas Batam. Alhamdulillah uchi bawa makanan banyak. Cokelat. Aaakkk…. Saya memang selalu meleleh klo dikasih cokelat, makanya si kakak sering ngerayu beliin cokelat klo saya lagi ngambek atau nangis. Haha :p. beberapa jam kemudian datanglah Mbak Nur dari Jakarta. Jadi yang perempuan ga garing2 amat, ber4. Lumayan dari manyun.hehe

Tema hunting hari ini adalah Budaya Yogyakarta. ^^

Saya adalah orang yang mungkin kurang bisa mengerti tentang budaya. Continue reading

Having Fun With The Liebster Award

liebster award

liebster award

sebelumnya saya mau sungkem dulu ke eka yang udah susah payah memilih saya dari begitu  banyak followernya #eaaa. tapi saya baru bisa nulis karena saya lupa bawa SD Card bwt modal postingan travelling saya ke Jogja. #eh

Liebster Award sendiri bertujuan untuk menjalin keakraban sesama komunitas blogger. Penghargaan ini didedikasikan kepada blog-blog yang mendukung blogger baru dengan harapan mendapatkan wawasan kedalam komunitas blogging.

Caranya:

  • Post award ke blog kamu
  • Sampaikan terima kasih kepada blogger yang mengenalkan award ini & link back ke blog dia
  • Share 11 hal tentang kamu
  • Jawab 11 pertanyaan yang diberikan padamu
  • Pilih 11 blogger lainnya dan berikan mereka 11 pertanyaan yang kamu inginkan

Oke, this is it…

Sebelas hal tentang saya

  1. Compliance and Steadiness menurut DISC Test

Yang menurut saya tidak sepenuhnya benar, sama halnya dengan tes psikologi yang lain yang saya ikuti. Tidak ada yang 100% menggambarkan saya. Benar saya itu Compliance (semacam Introvert gitu di Tes Personality Plus) tapi ya ga gitu2 amat. Saya sering kok bertingkah seperti Influence yang suka ngebanyol atau ketawa-ketiwi. Tapi juga bisa banget jadi orang Dominance, apalagi soal pekerjaan. Sabar ya anak2 gue di kantor

  1. Golongan Darah B, pernah donor darah 5x, kemudian hibernasi sampai waktu yang tidak dapat ditentukan. *memandang sinis pada tensimeter dan HB meter*
  2. Perlahan-lahan menjaga jarak pada orang yang terasa terlalu dekat, meskipun ia perempuan.Saya seperti punya antena yang memberikan sinyal “it’s enough, cuss…” lalu saya secara otomatis bergerak mundur. Ini adalah sebuah zona aman pribadi yang tidak boleh dilintasi oleh siapapun. Kecuali sama si kakak tentu saja. Pppfffttt ….

Continue reading

Solo Traveller…

Bismillah…

yey akhirnya bisa “main” dg lebih manusiawi di Solo. Dulu sy pernah ke solo, tp cuman survei dan lgsg ke jogja setelah itu capcus balik ke

gembolan main

gembolan main

bdg. Jalan2? Boro-boro… Sebenernya sy ke solo kali ini ga main sih, tp ada acara rakornas gitu. Saya berangkat dari bandung sendirian (aka Solo) dg Lodaya Malam di kamis malam jam 7 malam.

Di kereta inilah sy dpt travel mate yg tidak disangka2 yaitu ustadz solikhin abu izzuddin, penulis buku Zero to Hero. Ustadznya ramah banget, dan ga jaim “cuman” makan nasi bungkus sama telur dadar. Ga sungkan juga buat nyapa duluan, namanya siapa mau kemana asal darimana kerja apa kuliah. Dst. Sy agak2 grogi, excited, sama pengen kabur ke kursi lain. Secara, saya kan bingung ya mw kek gimana klo di samping ustadz gt. apalagi aye beser di gerbong kereta nan dingin. -___-“.

Alhamdulillah sy bs melewati masa kritis sy dg selamat. Sy nyampe di stasiun solo balapan jam 4 pagi. Sy lgsg ke musholla dan shalat malam sebentar, tilawah, abis itu shalat subuh bareng sama penumpang lain yg kebetulan nyubuh di stasiun. Mushollanya nyaman tp klo soal tempat wudhu, masih blm akhwat friendly. So, harus jaga wudhu dr kereta atw wudhu di toilet.

Jam 5 kurang sekian sy dijemput sama panitia lokal dan langsung diajak makan. Tebak Gimana reaksi sy wkt itu? Excited, dan eneg. Bayangin duong makan jam segitu… biasanya juga masih ileran #eh. Sy diajak ke kuliner khas Solo, judulnya Gudeg Ceker Bu Kasno.

penampakan gudeg ceker

penampakan gudeg ceker

sy kagetnya di warung tenda yg bukanya dr jam 2 pagi ini adalah teronggoknya 2 pasangan di lokasi lesehan. Yg cewek bajunya minim: hotpants + tanktop dan ada tato di bagian pundak. Kacaunya adalah si cowoknya itu meluk2 si ceweknya dong sambil ngisep kayak semacam vicks inhaler. Ya ampun, salah gue apa sampe liat adegan geleuh gitu abis shalat subuh? -..- Continue reading

Belajar dari Keluarga Pak Cah

rumah pak cah. maap g bs semua tercapture krn difoto dg HP Samsung Galaxy SIII mini.  XD

rumah pak cah. maap g bs semua tercapture krn difoto dg HP Samsung Galaxy SIII mini. XD

tanggal 25-28 mei kemarin saya dan puluhan orang dari komunitas tOekangpoto menginvasi rumah Ustadz Cahyadi Takariawan atau yang lebih dikenal dengan Pak Cah. kebayang kan dengan kata “PULUHAN”? hehe

saya hanya tau Pak Cah dari buku2 yang beliau tulis dan pernah memotret beliau saat ada event Hari Ibu se-Kota Bandung, sedangkan istrinya? Ummi Ida, saya  kenal dari blognya di sini: http://ida-nurlaila.blogspot.com. Penilaian awal saya untuk sepasang ustadz dan ustadzah ini adalah pasangan yang ideal dengan semua makna yang terkandung di dalamnya. #eaaa :p

kemudian analisa saya itu diperkuat dengan pengalaman saya di rumah beliau selama kurang lebih 4 hari 3 malam. Menginap di sana adalah pengalaman yang sangat kaya. saya sangat belajar kepada Pak Cah dan ummi Ida bagaimana menghormati tamu seperti yang Rasulullah ajarkan.

subhanallah, fasilitas yang diberikan itu sangat di luar ekspektasi kami, terutama buat yang perempuan. *maap eaaa bapak2 :p* Keluarga Pak Cah memiliki sebuah “paviliun” kecil di belakang yang diperuntukkan bagi para tamu yang akan menginap. perlengkapan di dalam kamar itu bak rumah bagi keluarga kecil. Continue reading