Pengalaman Nyebelin Di Klinik Dokter THT

saking gak ada foto di RS, bikin beginian aja biar jadi blogger kekinian :)) :p

saking gak ada foto di RS, bikin beginian aja biar jadi blogger kekinian :)) :p

Sudah lama telinga kanan saya rada budeg, klo diitung per kemarin berarti sudah 3 mingguan. Saya udah niat mau ke dokter THT karena karena saya pikir telinga ini sudah tidak berada di jalan yang benar. Saya mulai searching lah di internet dengan keyword “ rekomendasi dokter THT perempuan Bandung” “dokter THT Perempuan Bandung” dan keyword lain yang serupa. Hasilnya? Hampir nol. Saya malah bingung sendiri nyari tempat praktek dokter yang deket sama kantor karena saya buta peta dan gak terlalu mudeng sama kota Bandung. Oya, saya mencari dokter THT perempuan karena saya make kerudung plus suami saya juga nggak ngebolehin saya ke dokter laki-laki. *ya lagian kalaupun suami saya ngebolehin, sayanya juga gak mau :p*

Saya lalu nemu nama dokter perempuan di RSHS dengan jadwal praktek yang friendly buat saya. Jadi waktu itu saya nyoba ijin 3 jam ke obos saya ke RS itu. Saya lupa kalau RSHS ini pusat peredaran pasien di Kota Bandung dan sekitarnya. Meski saya gak make BPJS (biar cepet, ceritanya), ternyata menunggu dokter di RSHS seperti menunggu bintang jatuh… gak hanya itu, ternyata saya malah di PHP in. setelah nunggu 30 menit, saya nanya ke nurses station apakah dokter XXX sudah datang. Eh susternya bilang: “Dokter XXX gak ada.. lagi keluar kota.”

What the ***** -__-“

Saya lalu meng-cancel pendaftaran saya dan balik ke kantor. Uang saya yang udah terlanjur dibayar di awal juga dibalikin tanpa dipotong sepeser pun. Waktu itu klo gak salah saya udah bayar 175rb. Murah sih yee…

Saya mencoba sabar dan mencari celah untuk ijin lagi ke obos sambil cari-cari rekomendasi dokter THT lainnya. Akhirnya setelah pencarian tanpa hasil, dijeda dengan tugas ke Sumatera, dan setumpuk pekerjaan lain, 2 hari lalu saya iseng ngeklik RSIA Hermina Pasteur (yang sekarang udah berubah jadi RS Hermina). Dan voilaa… dokter THT yg ada di RS ini ada 4 dan perempuan semuanya. Yey!

Hari Kamis berangkatlah saya ke RS ini jam 11 lewat dari kantor karena saya tau meski jadwal dokternya jam 11, si dokternya belum tentu udah ada di RS. Setelah menunggu lebih dari setengah jam (saya lebih betah nunggu di RS ini daripada di RSHS karena ruangannya ber-AC :p), nama saya dipanggil.

Setelah duduk dan membuka kerudung, telinga kiri saya dilihat oleh dokternya dan dia langsung bilang: “wah, ini kotorannya numpuk.”

Saya cuman cengar-cengir karena udah tau pasti telinga saya kotor, makanya saya ke dokter. Heu. Gak sampe 1 menit, si dokternya langsung ngorek kuping saya dan saya kaget doong… kaget plus sakit di bagian telinganya. Gak nunggu saya selesai dari shock, si dokternya langsung nyemprot telinga saya dengan air hangat dari suntikan superbesar yg dilengkapi dengan belalai kecil dari selang. Saya langsung kaget dan kesakitan dua kali lipat lalu berontak doongg saudara-saudara… -___-“

Dan si dokternya bilang “ini gak sakit kok bu, cuman berisik aja di dalam telinga”

Gak sakit mbahmu… ini gue yang ngerasain, bukan eluuhh!

Si dokternya ngomong panjang lebar entah apa plus ngasih liat kotoran di telinga ke saya. Saya mah gak tertarik, karena udah sering liat. Waktu itu saya langsung siaga utk tindakan si dokternya di telinga kanan saya yang menurut saya bermasalah. Yg kiri, yang menurut saya normal2 aja sakit, gimana yang sebelah kanan.

Dan bener dong, si dokternya langsung nyemprot telinga saya. Praktis saya teriak kesakitan sampe suami saya megangin tangan biar saya diem. Tindakan itu diulangi beberapa kali sampe saya nangis2 kesakitan. Sumpah, drama banget di ruang THT itu. Suami saya pun cuman diem dan bingung juga mau ngapain, haha.

Setelah itu telinga saya langsung jadi stereo. Plong! Saking stereonya telinga saya, saya sampe mikir “Dunia ini berisik banget ya” hehe. Si dokter itu pun sekalian meriksa hidung dan tenggorokan. Katanya “saya kasih obat sekalian untuk tenggorokan ya. lagi batuk kan?”

Saya waktu itu kan masih berkutat dengan “trauma” dari tindakan si dokternya dan mata masih ngeluarin air. Jadi saya iya2 aja karena lagi gak konek otaknya sama omongan si dokternya.

Setelah keluar dari ruangan, suami langsung ke kasir utk  bayar resep. Dan saya ke toilet karena saya masih kesakitan dan gak mungkin saya sesunggukan di ruang tunggu. ntar dikira abis kena vonis macem2 dari dokter, haha. Ketika masuk ke toilet, saya jadinya nangis sekalian aja deh karena udah lama gak nangis2, hehe *alasan absurd*. Abis itu beneran lho, hati saya jadi plong karena udah selesai nangisnya.

Saya lalu mendekati suami saya yg udah selesai bayar. Doi bilang ginih “mahal banget ya biayanya, masa’ antibiotiknya 300rebu buat 10 kapsul”.
Saya waktu itu udah males banget buat nanggapin soal mahalnya obat2an. Telinga masih sakit meenn…haha.
“Udah dibayar kan? Kalau udah ya biarin aja lah repot amat. Ntar juga direimburse ke kantor” lalu kami keluar dari RS dan balik lagi ke kantor.

Setelah saya reda dari shock therapy si dokter, saya baru cek lagi kuitansi pembayaran RS. Jadi total biayanya itu hampir 900rb dan 300rbnya itu utk antibiotic yg gak penting itu.

Asem banget si dokternya, sebenernya saya gak butuh sama antibiotik itu karena saya udah mau sembuh flunya!

Jadi total biaya buat telinga itu:

  • Biaya dokter: 180.000
  • Biaya alat buat ngorek telinga kanan dan kiri: 377,500

Buat saya waktu itu, pengalaman ke dokter THT itu nyebelin dua kali lipat. Ya sebel karena sakit di telinga, ya sebel di dompet. Klo soal duit sebenernya ini gak ngaru2 amat sih karena ntar jg dibalikin sama kantor, tapi kan tetep aja ngeselin. Haha.

Gimana menurut kalian? pernah ngalamin hal serupa kah? XD

47 thoughts on “Pengalaman Nyebelin Di Klinik Dokter THT

  1. itu kalo telinganya sakit sebelum diperiksa dan pas diperiksa (dan diobati sama dokternya) makin sakit, berarti telinga mbak ada yang luka di dalam. Aku pernah soalnya. Atau kotorannya kering dan keras, jadi melukai bagian dalam telinga pas diambil.

    Naaah, cuma yang emang harus dilakukan sejak awal adalah dokternya ngasih tau sebelum bertindak. Harusnya dia bilang kalau telinganya luka bla bla bla. Mungkin dia khawatir pasiennya takut haha. Biasalah mbak, kalo ke anak kecil juga biasanya dokter nggak bilang apa-apa kan. Syafakillah mbak. Plong banget ya sekarang telinganya. Kalo ada rizki, baiknya sih kontrol lagi

    • aku pun mikir klo telingaku waktu itu memang udah gak beres. tapi ya gitu deh, tetep kaget waktu digitu2in sama dokternya. haha
      iya, alhamdulillah udah plong kupingnya dan nanti mau rutin ke dokter THT kyknya ya.
      aamiin.. nuhuns :-*

      • oiyaa, jangan sering dikorekin sendiri mbak. Telinga terlalu bersih juga nggak bagus soalnya. Kalo yg sering dibersihin sendiri, pas luka gitu suka nggak ketahuan. Tau-tau sakit aja. Bahkan temenku ada yang sampe ga bisa nelen, ga bisa sujud (shalat), ga bisa ngunyah karena telinganya luka sering dikorekin

Ciyee yang maunya jadi silent readers, tinggalin komen dong ah...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s